Mohon tunggu...
Arundati Swastika W
Arundati Swastika W Mohon Tunggu... Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Mahasiswi jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Atma Jaya Yogyakarta, konsentrasi studi Komunikasi Massa dan D`igital. Sedang belajar menulis artikel.

Selanjutnya

Tutup

Media

Jurnalisme Masa Depan, Bentuk Penyampaian Berita yang Berbeda

19 Februari 2020   11:58 Diperbarui: 19 Februari 2020   14:18 204 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jurnalisme Masa Depan, Bentuk Penyampaian Berita yang Berbeda
Multimedia Berjaringan--vectorpicker.com

Selama ini, jurnalis dikenal sebagai profesi yang berkaitan dengan berita atau kabar-kabar terkini yang harus sampai kepada masyarakat sebagai sebuah informasi. Jurnalis, juga identik dengan perusahaan media besar bagai benteng. Lantas, bagaimana bentuk jurnalisme di masa kini?

Keruntuhan Media Konvensional

Audiens atau pembaca masa kini, lebih banyak mengakses internet untuk memperoleh informasi dibandingkan melalui media cetak. Jurnalisme mengalami perkembangan yang signifikan. Perkembangan jurnalisme, dimulai dengan 'runtuh'nya perusahaan-perusahaan media. Hal ini seperti dirangkum oleh BBC, perusahaan media tersebut mengalami tekanan dari segi ekonomi untuk produksi beritanya. 

Tekanan pada pembayaran gedung, percetakan, hingga dukungan struktural lainnya membuat penurunan produksi pada perusahaan media. Jika dibandingkan dengan akses melalui internet, tentunya media melalui internet terhitung lebih murah.

Pada jurnalisme sebelum munculnya internet, memperoleh informasi melalui media menjadi hal yang cukup berat. Ini karena untuk memiliki informasi dalam berbagai bentuk; seperti audio, video, ataupun gambar, harus melalui bentuk media yang berbeda-beda. Berbeda setelah kehadiran internet, dimana dalam satu klik atau akses ke media tertentu, informasi bisa langsung diperoleh dalam 3 bentuk tersebut bahkan lebih.

Perkembangan media tersebut, tentunya membutuhkan kemampuan-kemampuan baru yang harus dimiliki oleh jurnalis agar bisa sampai pada audiens dengan baik. Bisa diketahui dengan menyimak video berikut :


BBC juga menambahkan, perkembangan teknologi yang signifikan tersebut membuat audiens memiliki kebebasan tersendiri untuk mengambil informasi yang dibutuhkan. Audiens dengan kemudahan dalam memperoleh informasi, kemudian memilih berita atau informasi yang disediakan dalam bentuk yang beragam ataupun multimedia.

Internet menimbulkan koneksi yang luas. Maka, jurnalisme di masa baru ini mulai masuk ke pendekatan yang berjaringan. Artinya, berbeda dengan bentuk jurnalisme sebelumnya yang nampak eksklusif dalam lingkaran perusahaan media; jurnalis mulai dekat dengan audiens yang menerima informasi. Hal ini menggerakkan budaya dari unit-unit berita yang terbatas, menjadi memahami audiens sebagai pembacanya. Jurnalis harus memahami gambaran yang lebih besar dengan tanggapan yang beragam dan tidak bergantung pada referensinya sendiri.

Kemampuan Bisnis Jurnalis

 Seperti yang dijelaskan dalam video sebelumnya juga, jurnalis mulai menjadi pembangun komunitas dan penulis aktif tanpa tergantung pada perusahaan media yang popularitasnya mulai berkurang. Namun, dalam hal penulisan tentunya nilai-nilai mendasar jurnalistik dari etika hingga penulisan berita tetap menjadi sesuatu yang penting untuk diperhatikan, namun ada juga sifat-sifat lain yang tidak bersifat jurnalistik; namun perlu dimiliki jurnalis masa kini. Dilansir dari Mashable, berikut sifat-sifatnya :

Semangat kewirausahaan

Menjadi jurnalis di masa kini, berarti jurnalis harus memiliki pikiran yang terbuka dan menjadi seorang inovator.

Berwirausaha dengan perusahaan yang ada

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x