Mohon tunggu...
dosenpintar
dosenpintar Mohon Tunggu... Tutor

Belajar bersama dosenpintar.co.id

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Serba-serbi Kuliah di ITB

20 Mei 2019   07:35 Diperbarui: 20 Mei 2019   07:51 0 0 0 Mohon Tunggu...

Sejarah ITB

Institut Teknologi Bandung adalah sekolah teknik pertama di Indonesia. Didirikan pada tahun 1920 dengan nama Technische Hoogeschool te Bandoeng (TH). Pada saat penciptaannya, TH telah menjadi saksi bisu bagi perjuangan sejarah Indonesia untuk kemerdekaan, dari transisi di bawah pemerintahan Belanda, kemudian Jepang, dan bahkan dengan nama Universitas Indonesia. 

Hingga akhirnya, pada 2 Maret 1959, dua Fakultas, yaitu: Fakultas Teknik dan Fakultas Sains dan Ilmu Pengetahuan Alam secara resmi ditentukan oleh Pemerintah Indonesia sebagai Institut Teknologi Bandung (ITB). 

Untuk saat ini, Institut Teknologi Bandung (ITB) terletak di 2 tempat, kampus utama adalah di Jalan Ganeca, Bandung (untuk apa yang sering disebut kampus Ganeca) dan satu lagi di Jatinangor, Sumedang.

 

Program studi dan kehidupan universitas di ITB
Karena institusi ini pada awalnya didirikan oleh Belanda pada tahun 1920. Oleh karena itu, beberapa bangunan yang ada di ITB hingga saat ini masih bernuansa arsitektur pada zaman Belanda. 

Meski sudah hampir 100 tahun, bangunan seperti Aula Barat (Albar) dan Aula Timur (Altim) masih berdiri sampai sekarang. Jadi hanya gambaran kecil, belajar di ITB seperti kuliah di era Belanda dengan bangunan-bangunan tua dan banyak pohon dengan naungan. Sensasi perkuliahan yang mungkin berbeda dengan kampus-kampus lain lebih terbungkus dalam kesan modern. 

Berbicara, tentu saja, di ITB agak berbeda dari sistem kampus lainnya. Di ITB kita tidak langsung memasuki balapan utama, tetapi kita semua harus melalui masa persiapan bersama (periode TPB) di bawah naungan fakultas selama 2 semester (satu tahun). Setelah satu tahun di TPB, kami memutuskan untuk pergi ke departemen mana di fakultas. 

Kemudian, ketika Anda mendaftar di SBMPTN, tidak semua orang dapat memilih departemen Anda langsung di ITB seperti di universitas lain, melainkan memilih fakultas mana yang pertama. Kemudian, setelah kami melewati periode TPB satu tahun, kami baru saja memutuskan ke departemen mana kami ingin pergi. 

Saya pikir ini juga bagus, jadi kita tidak perlu terburu-buru untuk menentukan arah di mana kita tidak tahu apa yang harus dipelajari nanti, tetapi kita disuruh mengujinya terlebih dahulu dan melihat masing-masing spesialisasi sesuai atau tidak bagi kita di masa depan

 

1. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA)

Di fakultas ini ada 4 program studi: Matematika, Fisika, Kimia, Astronomi. Dari nama-nama program studi, menjadi jelas apa yang dipelajari di sana. Dalam makalah saya sebelumnya, saya telah membahas apa perbedaan antara seorang ilmuwan dan seorang insinyur. 

Jika Anda memahami diskusi dalam tulisan saya sebelumnya, semua orang akan memahaminya dengan tepat di FMIPA. Ini adalah alat Anda untuk menjadi ilmuwan, ilmuwan dan peneliti sejati yang menemukan sesuatu yang baru (penemuan)! Di sinilah Anda menjelajahi disiplin ilmu yang mendalam, menjadi peneliti dan menemukan sesuatu yang baru dalam sains!

Menariknya, ketika orang berbicara tentang MIPA, masih ada orang yang bertanya: "Apa itu anak MIPA ketika mereka bekerja untuk apa? Menjadi guru, eh?" Eaa ... capedee. Jadi di FMIPA, Anda akan mengeksplorasi esensi sains dari Matematika, Fisika, Kimia, dan Astronomi hingga ke kedalaman tertinggi. 

Dari awal hingga belajar tentang fisika kuantum, teori relativitas dan hukum-hukum dasar alam yang membentuk alam semesta dapat menjadi seperti sekarang.

 

2. Sekolah Ilmu dan Teknologi Biologi (SITH).

Fakultas dibagi menjadi 2: program sains dan program teknik. Program sains terdiri dari 2 program studi: biologi dan mikrobiologi. Apa perbedaan antara biologi dan mikrobiologi? Bedanya, anak biologi ini sering kuliah.

 Tanpa menyusut, kelas lapangannya menghabiskan waktu berbulan-bulan di tengah-tengah alam atau di gunung untuk mencari sampel untuk menyelidiki organisme tertentu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2