Mohon tunggu...
Hairun Fahrudin
Hairun Fahrudin Mohon Tunggu...

Penghobi jalan-jalan dengan bujet murah. Baca cerita perjalanan saya lainnya di blog pelancongirit.com

Selanjutnya

Tutup

Ceritaramlan Artikel Utama

Ramadhan di Saudi, Mal Buka Sampai Pukul 3 Pagi!

4 Juni 2018   12:23 Diperbarui: 5 Juni 2018   11:15 0 4 2 Mohon Tunggu...
Ramadhan di Saudi, Mal Buka Sampai Pukul 3 Pagi!
Dok.pribadi

Di Indonesia ada istilah ngabuburit atau jalan-jalan menunggu waktu berbuka. Tapi di Arab Saudi ada tradisi yang berbeda. Warga Saudi punya kebiasaan berjaga atau melek sampai waktu sahur. Tentu saja mereka tak hanya berdiam di rumah, tapi melakukan berbagai aktivitas sampai dini hari. Kegiatannya macam-macam, bisa sekadar jalan-jalan ke mal atau melihat festival Ramadhan yang banyak digelar. Untuk mengakomodasi tradisi ini, tak heran kalau selama Ramadhan pusat perbelanjaan buka sampai pukul 3 pagi!

Kondisi iklim di suatu tempat agaknya mempengaruhi tradisi atau kebiasaan penduduknya. Nah, begitu pula dengan Arab Saudi, sebuah negeri yang kita kenal beriklim gurun. Karena suhu udara yang ekstrem saat musim panas, masyarakatnya jadi lebih memilih beraktivitas di malam hari. Terlebih saat bulan Ramadhan, geliat kehidupan bahkan berlangsung sampai subuh menjelang.

img-1869-jpg-5b14ce695e137344f205de02.jpg
img-1869-jpg-5b14ce695e137344f205de02.jpg
Ketika bermukim di Dubai, saya pernah sangat heran melihat acara ulang tahun anak-anak yang digelar di hotel baru dimulai pukul 9 malam. Pesta untuk anak-anak ini baru selesai menjelang tengah malam! Orang tua gila, pikir saya waktu itu. Namun setelah cukup lama bermukim di beberapa negara Timur Tengah, saya mulai memafhumi kebiasaan ini. Jadi jangan kaget kalau kita melihat anak kecil masih riuh bermain di taman umum menjelang tengah malam. Itu adalah hal biasa di Timur Tengah.

Beberapa tahun kemudian, saya pindah ke Arab Saudi dan juga mengalami pengalaman unik yang agak mirip. Ketika bulan Ramadhan, saya membeli perlengkapan furnitur dari sebuah toko dan bermaksud menggunakan layanan antar gratis yang mereka sediakan. Betapa kagetnya saya setelah diberi tahu bahwa barang akan diantar pukul 2 pagi! Apa tidak bisa diantar siang hari, protes saya. Tapi mereka bilang itu tidak mungkin karena selama Ramadhan, kurir baru mulai bekerja setelah pukul 9 malam atau sehabis tarawih!

Saya juga pernah memanggil tukang ledeng dan tukang listrik saat Ramadhan. Semuanya kompak menolak datang siang hari dan baru nongol menjelang tengah malam. Belanja lewat toko daring juga setali tiga uang. Bahkan perusahaan kurir besar seperti Aramex hanya mau mengantar dokumen penting saja di siang hari. Pesanan remeh-temeh dari toko daring hanya diantar setelah tarawih.


164372-rwqtbqzulxvao4jmsodtcktwseuf75bdotrerhcty20-5b14ce9216835f4a41261ca5.jpg
164372-rwqtbqzulxvao4jmsodtcktwseuf75bdotrerhcty20-5b14ce9216835f4a41261ca5.jpg
Pada bulan-bulan biasa, mal-mal di Arab Saudi biasanya beroperasi sampai pukul 11 malam. Tapi saat Ramadhan, jam operasional berubah drastis. Pusat perbelanjaan besar kebanyakan memilih split shift alias buka 2 kali dalam rentang waktu yang terpisah. Mereka buka sekitar pukul 2 siang, lalu tutup menjelang buka puasa. Mal baru beroperasi kembali selepas tarawih sampai sekitar pukul 3 pagi.

Belakangan, ada mal yang memperkenalkan waktu operasional yang tak lazim. Bayangkan, mereka buka pukul 5.30 setelah salat Subuh, lalu tutup sekitar pukul 10 pagi. Sangat ganjil menurut ukuran kita orang indonesia, tapi di Arab Saudi banyak yang menyambutnya dengan antusias. Biasanya ibu-ibu yang suka belanja pagi hari seperti ini. Maklum, saat malam hari selama Ramadhan, mal biasanya luar biasa padat dengan pengunjung.

Lalu bagaimana dengan saya sendiri, apakah ikut-ikutan jadi "kalong" selama Ramadhan di Saudi? Jam kerja saya selama Ramadhan ternyata tak memungkinkan untuk jadi "kalong". Saya tetap harus masuk kerja pagi hari dan pulang sore, sama seperti di Indonesia. Setelah kembali ke Indonesia, kadang saya suka menyesal dengan kondisi tersebut. Saya merasa banyak kehilangan momen menarik selama Ramadhan di Saudi yang biasanya baru dimulai tengah malam.

Terus apa sih yang dilakukan orang-orang di Saudi, kok hobinya melek sampai subuh saat Ramadhan? Karena mal buka sampai dini hari, ya tentu saja mereka jalan-jalan ke mal. Selama Ramadhan juga rutin digelar festival-festival budaya. Misalnya Ramadhan Festival yang tiap tahun selalu digelar di kawasan kota tua Balad, Jeddah. Selain ada banyak stan makanan, kita juga bisa melihat pameran, pertunjukan stand-up comedy, bahkan ada pertandingan futsal yang dilangsungkan tengah malam.

img-0384-jpg-5b14ceca16835f72d212a4b7.jpg
img-0384-jpg-5b14ceca16835f72d212a4b7.jpg
Saat libur akhir pekan, biasanya saya tak melewatkan kunjungan ke festival-festival ini. Tapi karena tak terbiasa melek sampai subuh, badan saya menjadi sangat tidak nyaman, bahkan pernah sakit gara-gara memaksakan diri jalan-jalan sampai dini hari. Alhasil, saya biasanya sudah pulang sekitar pukul 11 malam, padahal itu adalah jam puncak acaranya! Kebanyakan pengunjung memang baru datang pada jam-jam tersebut.

Mungkin Anda bakal bilang bahwa gaya hidup seperti "kalong" itu sangat tidak sehat. Tapi kita perlu juga melihat kondisi iklim setempat yang sangat tidak bersahabat di siang hari. Saat musim panas di Saudi, tak mungkin bisa bikin acara bazar atau festival Ramadhan pada siang hari, karena bisa-bisa pengunjungnya kena dehidrasi semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN