Mohon tunggu...
Resa Amelia Utami
Resa Amelia Utami Mohon Tunggu... Anak SastRantau | Tidak menyukai ikan dan kucing padahal satu diantaranya menyukai yang lain | IG : @ru.amelia

Ajak aku membaca, menterjemahkan kehidupan ke dalam satu bahasa; setatap yang membinar dua pusaka. Sebelum kau hapus, silahkan jejaki Storial : @aru99

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya

Ramadan: Antara Rindu dan Timbangan

23 April 2021   22:47 Diperbarui: 23 April 2021   23:39 120 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ramadan: Antara Rindu dan Timbangan
Sumber: babysleepsite.com

 

        Ramadan adalah momen di mana kita dan kebutuhan primer (makanan+minuman)  harus berjarak sementara. Kurang lebih 13 jam menahan diri dan menanti seruan yang paling merdu di seluruh dunia. Seruan itu tiada lain adalah azan magrib! Wah.. kebayang gak sih bahagianya mau melahap kudapan yang mengiurkan. Rasa melepas rindu yang tiada tara tapi berujung penyesalan.

Saat berbuka tak jarang orang masih memegang prinsip 'dendam harus terbalaskan', sehingga kalap memakan dan meminum segala hidangan yang sudah disiapkan sedari asar. Rasa puas memang akan muncul di awal, tapi setelahnya ada kekhawatiran nasib perjalanan akhir dari asupan tersebut.. Akankah mereka sampai dsengan selamat ke peristirahatan terakhirnya, atau malah betah di tubuh kita sebagai lemak yang menumpuk. Hiii.

Ada banyak metode diet saat berpuasa, begitupun list makanan sehat yang direkomendasikan ahli Kesehatan agar dapat mempertahankan berat badan pun menjaga tubuh tetap sehat dan bugar. Namun, penerapannya ternyata tidak semudah itu.. Berhubung aku pun bukan ahli Kesehatan dan tidak pula diet specialist, sebagai anak sastra aku punya satu kata yang bisa dikambinghitamkan atas semua kebimbangan ini.

Kata itu adalah rindu.

Kerinduan akan makanan dan minuman setelah berpisah berjam-jam lamanya bukanlah sebuah rasa yang mesti dibalaskan dendamnya dengan tamak.

Kerinduan itu adalah rasa yang langgeng dan harus dipertahankan. Hanya sekadar melepas dahaga pun memenuhi nutrisi, jadilah berbuka sebagai suplemen untuk bergeloranya 'panjang umur kerinduan'.

Kerinduan seorang muslim dilatih selama berpuasa. Bagaikan pos-pos yang menyampaikan kita pada garis finis, bukankah begitu seharusnya kehidupan dunia bergulir? Disyukuri dan disabari. Bersyukur sebab hilang dahaga, bersabar untuk melanjutkan perjalanan rindu.

Kerinduan untuk meneguk minuman yang paling meredakan haus, di dekan orang yang paling muara dalam rindu. Abadilah dahaga itu, tahan dahaga itu hingga sampai ke telaga Rasulullah SAW tercinta.

Kerinduan saat berbuka hanyalah secuil dari kebahagiaan, di mana menguapnya seluruh rindu pada pertemuan dengan Sang Mahakuasa.

Demikianlah kata rindu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN