Mohon tunggu...
Muhammad Azry Zulfiqar
Muhammad Azry Zulfiqar Mohon Tunggu... Ilustrator - Independent Writer

Coffee, Fee, Fee muhammadazry34@gmail.com Blog: https://horotero.wordpress.com/ Bekerja dan mencuri waktu berselingkuh dengan menulis

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Candu Aroma Air Hujan

21 September 2022   09:01 Diperbarui: 21 September 2022   09:02 33 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hujan turun akhir-akhir ini. Belakangan ini memang terasa spesial karena memang hal yang sedang dinantikan. 

Apapun itu sepertinya hujan tetap turun dari kehendakNya. Kapanpun di manapun dan untuk siapapun. Nyatanya, hujan memang memunculkan banyak cerita di dalamnya.

Tahukah apa yang lebih misteri dari hujan? Ya, aromanya! Selain bernostalgia dan pengantar tidur, mungkin aroma ketika hujan turun adalah misteri karena aromanya .

Ketika bulir-bulir air hujan jatuh ke tanah, ketika itulah aroma tanah bercampur air hujan menelisik jauh kepada indera penciuman kita.

Petrikor/petrichor adalah namanya. Aroma hujan yang seenak aroma makanan ataupun dedaunan gunung yang menyejukkan. Tanda-tanda air kehidupan yang menyenangkan.

Banyak orang orang yang membicarakan istilah ini. Mengapa aromanya enak? Aroma apa ini? Darimana asalnya? Padahal air hujan itu tak beraroma layaknya air lain.

Tentu saja dari ilmiahnya, istilah petrikor

Diperkenalkan oleh dua ilmuwan peneliti yang bernama  Isabel Joy Bear dan Roderick G. Thomas di dalam jurnal  yang berjudul Nature

Mereka memaparkan bahwa aroma atau bau tersebut berasal dari minyak yang dikeluarkan oleh tanaman atau tumbuhan tertentu pada saat cuaca kering, lalu kemudian minyak tersebut di serap oleh  dataran tanah serta bebatuan yang berasal dari tanah.

Lalu saat hujan turun, minyak itu dilepaskan ke udara bersamaan dengan senyawa lain bernama yang bernama geosmin, produk sampingan metabolisme aktinobakteri yang dimunculkan atau dikeluarkan oleh tanah-tanah yang basah dan menghasilkan bau atau aroma yang unik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan