Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis - Panggil saya Kang Adjat saja

Setiap tulisan akan menemukan takdirnya sendiri - Pramudya Ananta Toer

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pekik Ambisi Elit yang Berisik

21 Maret 2022   09:26 Diperbarui: 21 Maret 2022   09:29 215 30 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tiga pimpinan parpol pengusung penundaan Pemilu dan perpanjangan masa jabatan Presiden (tribunnews.com)

Memang benar, kue kekuasaan sungguh-sungguh mengundang banyak perut mereka yang tidak pernah kenyang untuk terus mempertahankan piring dan isinya agar jangan sampai lepas dari genggaman

Berbagai cara - sebagaimana biasanya dalam politik - halal dan haram pun bisa berubah seratus delapan puluh derajat. Malahan terkadang benar dan salah bercampur-aduk menjadi satu, atau terkadang membias tidak jelas. 

Ulah para elit memang tiada hentinya bersuara seiring dengan berbagai opini dan argumentasi yang diteriakkan ke berbagai penjuru demi mencari panggung. Tujuannya ingin mendapatkan banyak pendukung. Namun dalam kenyataannya justru malah membuat orang banyak mengernyitkan jidat. Lantaran tidaklah tepat, dan bertentangan dengan aspirasi dan hati nurani rakyat. 

Bagaimanapun aturan yang sudah tersurat maupun tersirat, dengan gampangnya diobrak-abrik sekehendak yang tengah berkuasa. Dengan lantang mereka bersuara, bahkan memekik menembus langit. Agar terdengar seluruh jagat raya, bahwa dirinya sebagai sosok yang paling berperan dan berkuasa.

Tidak seorang Nero, kaisar Romawi, tidak pula Idi Amin, diktator Uganda, tapi semua penguasa pun sepertinya demikian adanya. Omongannya berubah-ubah. Kemarin begini, sekarang begitu, besoknya begini-begitu.

Entah sampai kapan hal seperti ini akan berakhir. Bisa jadi siapa pun yang duduk di kursi kekuasaan, akan tetap demikian. Demi melanggengkan kekuasaan, hanya untuk tetap mencengkeramkan kuku-kukunya yang tajam dan kotor penuh dengan keangkaramurkaan, apa pun dilakukan. 

Belakangan ini pun sepertinya tiada hentinya urusan penundaan Pemilu dan perpanjangan masa jabatan Presiden, disuarakan elit politik maupun pendukung Jokowi yang mengaku paling fanatik. 

Jokowi harus tiga periode dengan argumentasi yang dicari-cari. Sementara ketetapan aturan ditabrak tanpa peduli lagi mau disukai atau dibenci. Yang penting ambisi pribadi terpenuhi. 

Dimulai oleh ketua umum PKB, Muhaimin Iskandar. Disusul oleh Airlangga Hartarto. Lalu menjadi trio setelah Zulkifli Hasan mengumandangkan lagu yang berjudul Penundaan. 

Mereka bertiga boleh-boleh saja mengeklaim kalau nyanyian yang disuarakan itu merdu mendayu, bak nina-bobok. Membuat pendengarnya terlena hingga tertidur pulas dan dibuai mimpi indah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan