Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis

Orang biasa. Tinggal di desa. Masih sedang belajar mengeja aksara.

Selanjutnya

Tutup

Hukum Artikel Utama

Dengan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Presiden Jokowi Semakin Tahu Watak Mereka

17 Maret 2020   19:15 Diperbarui: 18 Maret 2020   07:32 750 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dengan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Presiden Jokowi Semakin Tahu Watak Mereka
Ratusan buruh menggelar aksi unjuk rasa menentang omnibus law di Jakarta, Senin (20/1/2020). Dalam aksinya mereka menolak omnibus law yang dinilai hanya menguntungkan pengusaha dan investor serta merugikan pekerja di Indonesia. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/nz

Aksi massa penolakan Omnibus Law Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja, yang sebelumnya disebut Cipta Lapangan Kerja, tidak hanya terjadi di Jakarta saja, melainkan hampir di setiap daerah media memberitakan aksi unjuk rasa yang didominasi kaum buruh itu ramai dilakukan. 

Paling tidak dengan demikian di satu sisi mereka merasa RUU yang masih berupa draft itu kurang memperhatikan hak-hak kaum buruh. Bahkan di antaranya ada juga ketentuan yang tercantum pada UU Ketenagakerjaan yang sebelumnya berlaku, ternyata dalam draft RUU Cipta Kerja tidak ditemukan lagi, alias dianggap dihilangkan sama sekali.

Akan tetapi di sisi lain kita pun melihat, suatu hal yang tidak haram memang bagi setiap orang untuk mengeluarkan pendapatnya dalam kehidupan berdemokrasi.  

Bahkan untuk melakukan unjuk rasa demi memperjuangkan hak pun tak akan ada yang melarangnya, asalkan mau mematuhi segala aturan tata-cara berunjuk rasa itu sendiri, sebagaimana yang telah ditentukan, tentunya.

Hanya saja bila memperhatikan gejolak massa terkait hal Omnibus Law RUU Cipta Kerja dewasa ini, pemerintahan Presiden Jokowi pun ternyata telah berhasil menelanjangi watak bangsa Indonesia yang sesungguhnya, dalam hal ini kaum buruh, tentu saja. 

Betapa tidak, dalam kenyataannya fenomena bangsa ini belakangan ini cenderung lebih mengedepankan emosi ketimbang akal sehat dalam setiap menghadapi permasalahan yang menyangkut hajat hidupnya. 

Selain itu juga diikuti oleh negative thinking, atawa buruk sangka yang sudah jauh melewati tata-krama dan aturan, baik secara adat, agama, maupun perundang-undangan yang ada. 

Bagaimanapun, suka maupun tidak, dalam aksi unjuk rasa menolak draft RUU Omnibus Law, kata-kata pada poster yang diacung-acungkan pengunjuk rasa, selain menolak diterbitkannya Omnibus Law Cipta Kerja, juga banyak ditemukan ungkapan yang menjurus kepada ujaran kebencian yang ditujukan kepada Presiden Jokowi. 

Tidak hanya di dalam aksi unjuk rasa saja ditemukan hal seperti itu. Di media sosial pun marak penolakan yang disertai umpatan, hujatan, dan ujaran kebencian terhadap pemerintah. Dalam hal ini Presiden Jokowi sendiri yang menjadi sasaran tembaknya. 

Apabila ditelaah, semua itu tidak lepas dari peran para pimpinan organisasi buruh itu sendiri memang. Ada dugaan kuat kegiatan aksi unjuk rasa dimobilisasi dengan kekuatan politik di belakangnya. 

Apalagi jika bukan politik kepentingan pribadi maupun kelompoknya juga. Paling tidak selain untuk mengerek nama ke puncak ketenaran agar bisa sejajar dengan elit lainnya, juga disinyalir mengusung misi hasil transaksi dengan mereka yang selama ini tidak menyukai eksistensi pemerintahan Presiden Jokowi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN