Mohon tunggu...
Arif R. Saleh
Arif R. Saleh Mohon Tunggu... Guru - Jayalah Nusantara

Menyenangi Kata Kesepian dan Gaduh

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Gara-Gara Orangtua Siswa Berutang, Guru Menangis!

29 Juni 2022   19:42 Diperbarui: 29 Juni 2022   19:57 372 47 19
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi menangis. Sumber: Susan Cipriano on pixabay.com

Gara-gara orang tua siswa berhutang, seorang guru menangis. Betulkah? Sangat betul dan pengalaman nyata yang pernah dialami seorang guru.

Tetapi, sebelum mengungkap lebih jauh mengapa guru sampai menangis, ada beberapa kenangan manis yang perlu diuraikan. Menyangkut hal pemberian yang mungkin "terpaksa" diterima guru.

Pekerjaan guru adalah profesi. Bidang pekerjaan yang dilandasi keterampilan untuk mengajar. Dilakukan dengan perencanaan, pelaksanaan, hingga penilaian yang terstruktur dan sistemik.

Lebih dari sekedar mengajar (transfer of knowledge), di pundak guru terdapat tanggung jawab besar untuk mendidik (transfer of value). Sehingga dunia persekolahan lebih identik dengan dunia pendidikan, bukan dunia pengajaran.

Tanggung jawab guru semakin luas, manakala harus mengajar dan mendidik anak-anak titipan orang tua. Bukan hanya satu atau dua anak, tetapi puluhan, dan bahkan ratusan.

Di mata anak-anak dan para orang tua, guru dianggap serba bisa dan menjadi teladan. Sehingga pada diri guru melekat peribahasa "Guru Kencing Berdiri, Murid Kencing Berlari". Pada titik inilah tanggung jawab guru sebagai teladan dipertaruhkan.

Bisa jadi, guru di mata para siswa dan orang tua dianggap serba bisa dan serba baik tingkah lakunya. Guru dianggap serba tahu dan serba benar tentang apa yang dilakukannya. Baik di lingkungan sekolah maupun di lingkungan masyarakat luas.

Stempel guru serba bisa dan patut diteladani berimplikasi pada penghormatan anak dan orang tua pada sosok guru. Terkadang memberikan sesuatu berharga dan tak terduga.

Pernah guru mendapatkan hadiah istimewa dari anak-anak didiknya. Berupa kue tart yang dihadirkan secara tiba-tiba di ruang kelas bertepatan saat hari lahir guru. Memberi kesan yang tak kan pernah lupa sepanjang hidup.

Pernah pula guru yang rangkap sebagai wali kelas didatangi 4 orang tua siswa. Hanya ibu-ibu tanpa didampingi bapak-bapak. Kedatangan mereka meminta supaya anaknya "naik kelas". Permintaan mereka didasarkan ramainya gunjingan teman di sekolah bahwa 4 anak mereka yang satu geng (kelompok remaja) tidak naik kelas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan