Mohon tunggu...
Arrie Boediman La Ede
Arrie Boediman La Ede Mohon Tunggu... : wisdom is earth

| pesyair sontoloyo di titik nol |

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sajak Jiwa yang Lapar

14 Maret 2017   20:59 Diperbarui: 14 Maret 2017   21:02 580 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sajak Jiwa yang Lapar
ill. fitday.com

: malam-malam,

ingin kubuka kembali catatan yang telah berdebu ini
sayangnya ingatan tentang kau yang pernah menyalipku ditikungan ketika aku harus berbelok ke arah kanan memaksaku menghentikan niatanku
dan yang paling kuingat
aku melayang, jatuh, jungkir balik dalam irama amarahmu yang kering
di catatanku, kau tak menyia-nyiakan kesempatan menyelinap dipersimpangan
lalu, kau diam-diam menungguku, dan menyergapku ketika kulengah

: dini hari,

pada catatan berdebu itu telah ada noda darah yang mengering
sepertinya aku mesti memulai bercerita dari awal lagi tentang bagaimana cara kau berasal mula ketika kau mencucup dan mencucup darah pada nadi di tubuh yang ringkih itu
mungkin saja kau rindu, mungkin pula kau benci; tak tahulah
padahal bergantang-gantang darah yang selalu kau simpan pada kantong kehidupanmu tak pernah sekalipun membuatmu terlihat kenyang

: di-sesiang berikutnya,

kulihat kau menggelepar di geladak syahwatmu;
kau kehabisan darah, mungkin
tapi, menurutku tidak
sebab sampai saat ini kau masih saja terus berusaha mencengkeram nadi-nadi itu
nadi-nadi yang tak berdaya
nadi-nadi yang semestinya tak mati muda

suatu malam di serambi sentul, 14/03/2017
©arrie boediman la ede-2017

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x