Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Akhir Tak Biasa dari Viral Tambal Ban Seharga 600 Ribu

7 Juli 2020   21:03 Diperbarui: 7 Juli 2020   20:55 883 20 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Akhir Tak Biasa dari Viral Tambal Ban Seharga 600 Ribu
Foto : (Ardian Fanani/detikcom)

Ada yang menarik jika melihat polemik dalam  viral harga tambal ban yang dinilai mahal oleh konsumen di Banyuwangi. Polemik ini berlangung panjang dan berujung yang tak biasa.

Seperti yang sudah diketahui dari berbagia media, kisah ini dimulai setelah beredatr foto kuitansi yang tertulis angka nominal Rp 600 ribu untuk ongkos jasa dan jenis tambal ban.

Foto kuitansi bertuliskan '2 bongkar pasang Rp 50 ribu dan 2 press silicon Rp 550 ribu',  langsung menyebar dan dan mengundang banyak komentar di berbagai WhatsApp group (WAG) di Banyuwangi, Sabtu (4/7/2020).

Seperti biasa, isinya mayoritas mengecam, bahkan mengumpat pemilik bengkel Dian Tubbles  yang diketahui  beralamat di Jalan dr Soetomo, Banyuwangi itu.

Kecaman yang berisi tuduhan bahwa bengkel dianggap mencari untung besar, berniat menipu konsumen dan sebagainya membuat Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi akhirnya turun tangan.

Kejadian ini dianggap Pemkab dapat menodai Banyuwangi sebagai destinasi wisata, akhirnya bengkel ditegur dan dianggap bersalah lantaran tak memberitahukan kepada konsumen terkait harga pres silikon.

Akhirnya, Dinas Koperasi, Usaha Mikro, dan Perdagangan (Diskopumdag) Banyuwangi mengingatkan agar pemilik bengkel Dian Tubles bernama Acey Sucahyono tidak membuat kontroversi soal perselisihan harga yang terjadi antara dirinya dan konsumen.

Sampai titik ini, biasanya case closed, pemilik bengkel seperti di-Knock Out (KO dan perlahan akan ditinggalkan konsumen serta mengalami penurunan omzet.

Awalnya benar demikian, Acey Sucahyono  mengatakan bahwa karena kejadian ini, imbasnya bengkel yang katanya didirikan selama 20 tahun itu perlahan menjadi sepi, tetapi Acey tak mau menyerah. Acey mulai berpikir keras untuk kembali "membangun" kembali bengkelnya.

Sebenarnya, ada berkat terselubung yang nampak dalam kejadian ini, karena meski bukan untuk menambal, tetapi,  banyak orang datang ke bengkelnya, sekadar memfoto dan mengunggahnya di media sosial.

Dari media sosial bengkel Acey menjadi sepi, tetapi di saat yang sama mulai dikenal karena viral harga selangit dari tambal bannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x