Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Indonesia Mesti Cermat, Lockdown di India Berubah Menjadi Tragedi Kemanusiaan

31 Maret 2020   17:04 Diperbarui: 31 Maret 2020   18:17 5101 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indonesia Mesti Cermat, Lockdown di India Berubah Menjadi Tragedi Kemanusiaan
Ribuan buruh migran India mudik hindari lockdown akibat virus corona. (Gambar : AP)

Berbagai media dalam dan luar negeri memberikan tajuk sangar kepada keadaan di India hari ini, "Lockdown berubah menjadi Tragedi Kemanusiaan". Sepertinya keadaan di India bukan menjadi membaik, tetapi menjadi memburuk.

Setelah hari minggu  PM Narendra Modi meminta maaf karena merasa ceroboh mengatur detik pelaksanaan lockdown untuk mencegah penyebaran covid-19, namun dampak dari kepanikan warga setelah empat hari lockdown diberlakukan di seluruh wilayah India masih dirasakan sekarang.

Ada tiga hal yang dianggap menjadi sumber masalah, Pertama, pemerintah India tidak merencanakan secara detail berkaitan dengan pasokan kebutuhan pokok selama masa lockdown.  

Kedua, pemerintah India dianggap lengah memikirkan reaksi dari kaum pekerja migran yang jumlahnya sangat banyak dan terakhir, pemerintah India tidak menyiapkan dengan baik soal infrastruktur kesehatan yang akhirnya menimbulkan kepanikan tersendiri (tulisan tentang ini bisa dibaca disini).

Persoalannya, ketiga hal itu belum bisa dicarikan solusi yang terbaik, khususnya terkait masalah yang kedua soal pekerja migran yang ingin kembali ke kampungnya masing-masing.

Pekerja migran di ndia adalah  jutaan pekerja informal yang merupakan tulang punggung perekonomian kota besar, mereka membangun rumah, memasak makanan, melayani di restoran-restoran, mengantar makanan, memotong rambut di salon, membuat mobil, membuat pipa toilet, dan mengantarkan koran.

Ketika lockdown berjalan empat hari, mereka panik karena tanpa penghasilan dan kesulitan mendapat makanan, akhirnya mereka ingin melarikan dari kota-kota kembali ke desa mereka.

Di tengah upaya pemerintah untuk menghentikan seluruh jasa transportasi, para pekerja migran ini nekad untuk berjalan kaki, akibatnya gelombang pengungsi yang tak tertahankan terjadi dengan berjalan kaki, dan menimbulkan korban jiwa.

Pemerintah kalang kabut, bagaimana bisa ini terjadi, padahal konsep lockdown adalah mengurangi kerumunan massa. Pekerja migran ini perlu dihambat karena mereka bisa menularkan virus corona ke desa-desa mereka.

Pemerintah memutar otak menggunakan segala cara. Bahkan Ketua Menteri Delhi, Arvind Kejriwa, sampai memohon kepada para pekerja untuk tidak meninggalkan ibu kota. Dia meminta mereka untuk "menetap di mana pun Anda berada, karena dalam kerumunan, Anda juga berisiko terinfeksi virus corona."

Kejriwa juga  mengatakan pemerintah akan membayar biaya tempat tinggal mereka, dan juga mengumumkan pembukaan 568 pusat-pusat pembagian makanan di ibu kota.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN