Mohon tunggu...
Kaka Arnold
Kaka Arnold Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Soal Banjir Ahok Unggul Telak, Suara untuk Anies Hanya 4,1%

17 Februari 2020   20:35 Diperbarui: 17 Februari 2020   20:40 280 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Soal Banjir Ahok Unggul Telak, Suara untuk Anies Hanya 4,1%
Anies Baswedan (kiri) dan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) (kanan)(KOMPAS.com/GHINAN SALMAN, NURSITA SARI)

Hari Minggu (16/2), Lembaga Survei Indo Barometer mempublikasikan hasil survei mereka, salah satunya tentang siapa Gubernur DKI Jakarta yang paling berhasil mengatasi banjir di Jakarta.

Dari hasil survei  tersebut, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menempati posisi paling buncit, di bawah Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Jokowi.

Menyesakan bagi Anies karena adari Survei yang menggunakan metode multistage random sampling dengan 1.200 responden pada 9-15 Januari 2020, dengan teknik pengumpulan data menggunakan kuisioner tersebut, Anies hanya mendapatkan suara sebesar 4,1 persen.

Angka 4,1 persen ini hanya sepersepuluh dari angka bagi Ahok yang mencapai  42 persen dan Jokowi yang mendapatkan 25 persen suara dari responden yang ada.

Mengapa Anies nampak terpapar parah seperti ini? Peneliti tata kota Universitas Trisakti, Nirwono Joga berusaha memberikan alasannya. Menurut Nirwono, Ahok dinilai pantas mendapat penilaian plus karena berhasil melakukan dengan revitalisasi Waduk Pluit dan Waduk Ria-Rio. Program yang memnag didisain sejak Jokowi masih menjabat menjadi Gubernur.

Revitalisasi ini bukan hal yang mudah karena penataan bantaran kali dan relokasi warga jelas membutuhkan ketegasan, bahkan keberanian dari seorang pemimpin, dan Ahok melakukannya dengan sangat baik.

Sebut saja penataan kali CIliwung di Kampung Pulo yang dapat terwujud sesudah banyak Gubernur yang gagal atau tidak pernah berhasil menata kawasan ini. 

Dalam penataan ini, pembongkaran bangunan di atas saluran air juga banyak dilakukan dengan bauk dengan sistim yang dapat dikatakan berjalan dengan hampir sempurna.

Lalu bagaimana dengan Anies? Tak dapat dipungkiri, Anies nampak kewalahan menyamai pencapaian Ahok. Tak banyak yang dapat dilakukan Anies untuk mengatasi masalah banjir di Jakarta.

Bahkan dapat dikatakan kemampuan Anies untuk menangani bajir terpaksa semkain tidak terlihat ketika Anies nampak bersilang pendapat, ingin berdebat tentang persoalan banjir dengan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono soal naturalisasi dan normalisasi.

Hal ini mengakibatkan publik mau tidak mau  semakin memandang kiprah Anies dalam hal menangani banjir hanya dalam tataran  menata kata dan gagal mengimplementasikan hal yang teknis di lapangan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x