Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu

Menulis Untuk Berbagi...

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Kalah Telak, Indonesia Sepertinya Tak Pernah Mau ke Piala Dunia

10 September 2019   22:25 Diperbarui: 11 September 2019   08:57 0 19 15 Mohon Tunggu...
Kalah Telak, Indonesia Sepertinya Tak Pernah Mau ke Piala Dunia
Pelatih Timnas Indonesia, Simon McMenemy, dalam laga kualifikasi Piala Dunia 2022 melawan Thailand di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Selasa (10/9/2019).(KOMPAS.COM/GARRY ANDREW LOTULUNG)

Indonesia kalah dari Thailand, 0-3. Menyakitkan karena kekalahan  telak ini tidak diduga, apalagi pertandingan berlangsung di kandang sendiri, stadion kebanggan Indonesia, Gelora Bung Karno.

Publik sepak bola Indonesia memang senang berimajinasi dalam balutan kalimat  "harus tetap optimis". Kekalahan dari Malaysia 2-3 hanya dianggap sebagai ketidakberuntungan semata oleh beberapa pihak. Mungkin karena sempat  melayang hingga  lupa diri karena semapt unggul 2-1, sebelum dibalikan Malaysia.

Jurang perbedaan antara kedua  tim seperti stamina pemain Indonesia yang ngos-ngosan untuk mengejar bola dianggap hanyalah masalah kecil, padahal mana mungkin bermain kompetitif di level kualifikasi Piala Dunia jika hanya mampu secara fisik untuk bermain setengah babak saja.

Lalu apa yang dapat kita simpulkan dari kekalahan dalam pertandingan ini? To the point sajalah, dan jika harus sedikit sarkasme, Indonesia memang tak pernah mau ke Piala Dunia. Saya akan memberikan dua alasan pendukung pernyataan ini.

Pertama, jadwal Liga Indonesia yang tidak mendukung penampilan tim nasional. Bagaimana mungkin, ketika tim sedang bermain di Liga 1, lalu kompetisi terus berjalan. Pemain seperti tidak ada waktu untuk beristirahat sejenak.

Soal ini, sebenarnya sudah secara tersurat disampaikan baik oleh pelatih Simon McMenenemy maupun para pemain. Jadwal Liga 1 dianggap sudah sangat padat, dibandingkan dengan Liga di Malaysia maupun Thailand yang sudah berhenti, yang berarti stamina pemain pasti akan terganggu.

Tausah membandingkan Liga Malaysia maupun Thailand, karena di Eropa sana, demi permainan timnas masing-masing negara yang semakin baik, maka Liga diliburkan.

Ini dapat berarti bahwa kualifikasi Piala Dunia mempunyai  "level" di bawah kompetisi  lokal. Para pemain dipanggil dengan bersusah payah untuk bermain di level timnas, akan tetapi kompetisi persepakbolaan nasional berlangsung. Jadi mau apa?

Kedua, kapasitas Simon McMenemy yang dipertanyakan. Keputusan mengganti pemain yang terlambat, lalu secara strategi tidak tajam dan tidak berani memainkan pemain muda, membuat McMenemy sepertinya akan bersiap untuk dipecat.

Sebenarnya masih ada toleransi bagi McMenemy jika pertandingan terlihat menghibur, namun alih-alih menghibur, permainan direct passing McMenemy nampak tidak berjalan sempurna.

Publik menjadi rindu dengan tiki-taka ala Luis Milla yang berjalan baik sebeumnya meski juga jarang meraih kemenangan. Sebaliknya McMenemy belum terlihat jelas ingin membangun karakter pemainan seperti apa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x