Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Setuju dengan Fadli Zon, Jokowi Amatiran dan Terima Wangsit

28 Agustus 2019   22:51 Diperbarui: 28 Agustus 2019   23:18 1228 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Setuju dengan Fadli Zon, Jokowi Amatiran dan Terima Wangsit
Foto : Biro Pers Istana Presiden

Politikus Partai Gerindra, Fadli Zon memberikan kritik keras kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pindah ibu kota. Keputusan Jokowi itu dianggap  karena mendapat wangsit. Begini pernyataan lengkap pria yang  juga wakil ketua DPR ini.

"Inilah karena memang dijalankan secara amatiran. Dengar dulu dong pendapat-pendapat masyarakat, para ahli, akademisi, perguruan tinggi. Bukan hanya niat mungkin karena dapat wangsit dari mana gitu," ujar Fadli di DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (28/8/2019).

Ehem.. (sambil tarik napas dalam-dalam). Bukan namanya Fadli jika tidak mengkritik Jokowi. Inilah figur oposan sejati (meski terkadang ngawur) yang dibutuhkan negeri ini. Meski Gerindra bergabung dengan pemerintahan nanti, Fadli dapat membentuk sendiri partai oposan, Partai Fadli. Semoga berkenan.

Apakah setuju bahwa kebijakan Jokowi itu seperti terima wangsit? Setuju 100 persen., tetapi eitss dalam pengertian yang berbeda, masak, hanya si Zon yang boleh ngawur, saya juga bisa.

Jadi menerima wangsit itu, pada umumnya diartikan sebagai sesuatu yang gaib, datang dari dunia lain, sehingga apa yang dilakukan Jokowi itu, seperti datang dari dunia lain, supra natural.

Nah ini saya setuju. Saya menyebutnya extraordinary, luar dari biasa, mungkin melebihi akal pikiran Fadli Zon sendiri.

Bayangkan, sudah puluhan tahun, wacana pindah ibu kota dibicarakan, timbang menimbang, dan mungkin hanya pencitraan dibangun sejak era sebelum Jokowi. Ada rencana nama inilah, itulah, konsep inilah, itulah, tetapi hanya Jokowi seorang yang berani untuk mengeksekusi. 

Lalu sekarang danggap amatir dan terima wangsit?,  silahkan.

Berikut. Semua  kepala-kepala itu, sejak Indonesia merdeka, baik kepala negara dan itu para wakil rakyat yang dibilang mewakili rakyat, selalu berkoar-koar tentang keadilan, pemerataan ekonomi, pemerataan pembangunan dari Sabang sampai Merauke.

Lalu muncul mantan tukang kayu pemilik pabrik mebel kecil di Solo, berperawakan sederhana  dan bertubuh kurus tak banyak omong seperti umumnya wakil rakyat, perlahan-lahan dalam segala keterbatasan, akhirnya diridhoi menjadi seorang Presiden dan memutuskan bahwa ibu kota perlu dipindahkan ke Kalimantan demi pemerataan pembangunan.

Lalu sekarang, ada yang menuduh amatiran dan mendapatkan wangsit? Silahkan,..

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN