Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu

Menulis Untuk Berbagi...

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Bukan Soal Harga Listrik yang Murah, Inilah Persoalan Utama PLN

6 Agustus 2019   18:03 Diperbarui: 7 Agustus 2019   04:57 0 11 6 Mohon Tunggu...
Bukan Soal Harga Listrik yang Murah, Inilah Persoalan Utama PLN
Illustrasi Listrik I Gambar : Kompas.com

Dalam sebuah diskusi milis, saya sempat membaca komentar dari seseorang tentang alasan mengapa Indonesia sering mati listrik. Alasannya sederhana karena harga listrik yang diberikan sebenarnya tidak ekonomis untuk peningkatan layanan.

Jika kita hubungkan dengan kejadian black out kemarin, mungkin saja itu benar. Menurut penjelasan resmi PLN pemadaman yang terjadi lebih dari 10 jam ini terjadi akibat gas turbin satu sampai dengan enam Suralaya mengalami gangguan atau trip.

Perlu investigasi mendalam, tetapi patut diduga kualitas device mungkin berpengaruh, karena alasan harga yang tidak ekonomis itu.

Selain biaya operasional, tentu perlu biaya untuk peningkatan infrastruktur. Dengan jumlah penduduk yang semakin bertambah tentu perlu peningkatan kapasitas dan kualitas yang membutuhkan biaya.

Oleh karena itu, muncul sebuah pertanyaan, apakah harga listrik di negara kita terlalu murah?

Jika merujuk pada berbagai sumber resmi, dapat dikatakan bahwa tarif listrik di Indonesia memang tergolong murah.

Pada Agustus 2018, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) merilis bahwa tarif listrik di Indonesia termurah di ASEAN dan tergolong termurah di dunia.

Dartanya sebagai berikut, jika tarif listrik Indonesia, rata-rata sebesar USD 11,1 sen per kilo Watt hour (kWh), maka jauh lebih murah ketimbang Malaysia dengan USD 12,9 sen per kWh, Thailand USD 13,5 sen per kWh dan Filipina tarif listriknya, rata-rata USD 18,67 sen per kWh.

Untuk jenis pengguna bisnis besar, tarif tenaga listrik di Indonesia dengan 8,36 sen USD/kWh, bila dibandingkan konsumen kelas yang sama di Singapura yang mencapai 14,02 sen USD/kWh, Vietnam 11,98 sen USD/kWh, Thailand 11 sen USD/kWh, Filipina 11,98 sen USD/kWh, dan Malaysia 9,6 sen USD/kWh.

Bahkan pada Agustus 2018 itu, melalui Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Agung Pribadi, Kementerian ESDM mengatakan dari tarif listrik 190 negara Indonesia masih berada dalam kelompok 10 negara dengan tarif listrik termurah. Didasarkan dari data Bank Dunia, pada poin kemudahan investasi.

Ada sebuah hal menarik dari berita tentang sanjungan akan murahnya harga listrik di negara kita, yaitu bagaimana bisa mencapai harga semurah itu? Kata kunci yang terkuak adalah efisiensi. Efisiensi dalam hal pemeliharaan, atau dengan cara hybrid atau berhemat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x