Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Anak Teknik Sipil yang Jadi Tukang Kayu

Menulis untuk berbagi... Email : arnoldadoe@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Membahas Laporan Masyarakat dalam Kasus Pengaturan Skor

8 Januari 2019   10:01 Diperbarui: 8 Januari 2019   11:10 0 5 4 Mohon Tunggu...
Membahas Laporan Masyarakat dalam Kasus Pengaturan Skor
Ilustrasi (Pexels)

"Sampai hari ini ada 278 informasi yang masuk ke satgas namun info yang masuk itu kita telaah lagi. Itu info yang masuk ke call center kita. Dari jumlah itu kita analisa yang layak untuk ditindak di tingkat penyelidikan ada 60," kata Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Syahar Diantono, Sabtu (5/1/2019).

Tak dapat dipungkiri bahwa salah satu hal yang membuat kerja Satuan Tugas (Satgas) Antimafia Bola Polri semakin mudah adalah banyaknya laporan masyarakat.

Sebagai informasi, setelah dibentuk melalui Surat Perintah Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian Nomor 3678 tanggal 12 Desember 2018, , Satgas langsung menidaklanjuti dengan membuka membuka call center dengan nomor 081387003310 sejak 21 Desember 2018.

Kasus Mafia Bola terus bergulir I Gambar : Tribun
Kasus Mafia Bola terus bergulir I Gambar : Tribun
Call center ini diharapkan menjadi sarana bagi  masyarakat yang mengetahui adanya dugaan pengaturan skor sepak bola untuk aktif melapor baik dengan cara telepon atau via WhatsApp.

Strategi ini bisa dikatakan cukup efektif karena hingga Sabtu (5/1/2019), sudah ada 278 informasi yang didapatkan Satgas untuk memerangi mafia pengaturan skor di pertandingan sepakbola nasional.

Menurut keterangan dari Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Syahar Diantono, dari 278 laporan itu ada 60 laporan yang layak digunakan untuk penyelidikan selanjutnya.

Kombes Pol Syahar Diantono I Gambar : Tribun
Kombes Pol Syahar Diantono I Gambar : Tribun
Jika kita analisa dari jumlah laporan yang cukup banyak ini dan profil laporan yang telah masuk ,  maka ada 2 (dua) hal yang dapat menjadi perhatian yaitu;

Pertama, dari laporan polisi mengenai profil laporan ini, laporan itu sementara didominasi oleh kasus yang terjadi di liga 2 dan 3.

Profil laporan ini tentunya sangat nyambung dengan hasil investigasi dari tayangan Mata Najwa "PSSI Bisa Apa? Jilid I dan II". Sampai saat ini, penetapan tersangka sekaligus perkembangan kasus memang mengarah ke dua level kompetisi tersebut.

Di liga 3, kasus dugaan pengaturan skor berpusatkan pada pertandingan yang  melibatkan Persibara Banjarnegara. Catatan-catatan transfer dan komunikasi yang begitu terang benderang dipaparkan Lasmi Indriyani, manajer Persibara menjadi laporan awal yang sangat berguna.

Tidak perlu waktu yang lama hasil penyeldikan laporan ini ini, polisi telah menetapkan empat tersangka dan telah ditahan di Rutan Polda Metro Jaya. Mereka adalah anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI, Johar Lin Eng; eks anggota Komisi Wasit, PSSI Priyanto; perempuan bernama Anik Yuni Artika Sari; dan yang terakhir Dwi Irianto alias Mbah Putih.

Bagaimana dengan Liga 2?  Satu pertandingan yang menjadi sorotan berdasarkan laporan adalah pertandingan antara PSS Sleman dan Madura FC.

Dugaan pengaturan skor di laga ini pertama kali dibongkar oleh manajer Madura FC Januar Herwanto mengungkapkan adanya percobaan penyuapan dari Komite Eksekutif PSSI Hidayat.

Hidayat meminta agar timnya mengalah pada PSS Sleman dengan tebusan uang Rp100 juta hingga Rp150 juta. Meski Hidayat telah mendapatkan sanksi dari Komite Disiplin (PSSI) berupa denda Rp250 juta dan tidak boleh bekecimpung di sepak bola nasional selama tiga tahun, namun tim Satgas akan terus "memburu' Hidayat yang terus mangkir dari panggilan Satgas dan terduga lainnya.  

Apakah Liga 1 tidak ada dugaan pengaturan skor? Kata "mendominasi" yang digunakan tim Satgas dapat berarti masih ada laporan yang terkait dengan level tertinggi kompetisi sepak bola nasional ini. Akan tetapi, mungkin karena diakibatkan bukti lain belum cukup, prioritas Satgas masih berkisar di  Liga 2 dan 3. Kita tunggu saja.

Kedua, dari laporan ini dapat diduga bahwa kasus pengaturan skor adalah sesuatu yang sudah masif dan telah lama berlangsung.

"Sebagian (laporan masyarakat) terkait dengan permainan dari bola pengaturan permainan. Saya tidak tahu pasti dalam permainan ada beberapa modus ini yang sedang kita dalami. Terkait dengan hasil akhir untuk meloloskan satu klub juara. Dengan adanya permainan suap, penipuan penggelapan. Saya pikir semua terkait ini kan masih penyidikan," kata Kombes Syahar Diantono.

Tidak dapat dipungkiri seperti yang dikatakan oleh Syahar, varian modus yang lebih dari satu dan motif pengaturan skor maka pengaturan skor ini sudah cukup lama dilakukan. Catatan-catatan mafia pengaturan skor di Indoenesia, bukan menjadi rahasia umum lagi terjadi dari dulu hingga sekarang.

Di masa lalu, salah satu kasus mafia skor yang dikenal  pernah dicatat oleh Tempo dalam judul, "Suap, Buat Apa Galatama?" pada 7 April 1984.  Saat itu dalam  musim perdana Galatama baru berjalan selama tiga bulan, Perkesa 78, salah satu peserta Galatama, sudah terlibat kasus suap.

Saat  itu Javeth Sibi, salah satu pemain Perkesa 78, menerima suap dari bandar judi yang bernama Jeffry Suganda Gunawan sebesar 1,5 juta rupiah. Uang itu kemudian dibagi-bagikan kepada empat rekannya. Jareth diskors PSSI selama satu tahun dan empat rekannya mendapat peringatan keras dari PSSI.

Kasus ini perlu diangkat karena ada perbedaan yang semakin "gawat" seiring waktu. Perbedaannya adalah jika dulu mayoritas skandal mafia skor dimainkan hanya oleh bandar judi, sekarang praktek mafia ini melibatkan runner atau pengatur skor juga dapat sekaligus berperan seabgai pelaku di sepak bola atau bahkan para petinggi PSSI.

Reaksi pelaporan dari masyarakat yang cukup banyak dapat diartikan bahwa masyarakat sudah muak dengan permainan yang mengotori sepak bola dan ingin segera diberantas. Hal ini bertambah menyedihkan karena jugamelibatkan para petinggi PSSI yang notabene adalah nahkoda ke mana arah sepak bola nasional akan dilabuhkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2