Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Di Final, Pizzi Mengusung Nostalgia Bersama Barcelona dan Membobol Gawang Argentina

26 Juni 2016   20:40 Diperbarui: 26 Juni 2016   21:13 182 1 0 Mohon Tunggu...
Di Final, Pizzi Mengusung Nostalgia  Bersama Barcelona dan  Membobol Gawang Argentina
Juan A.Pizzi mengusung nostalgia Barcelona dan Argentina (sbr gbr : Sportmedia)

Tidak ada yang menyangka bahwa Juan Antonio Pizzi berhasil membawa Chile ke final Copa America 2016. Walaupun memiliki  status sebagai juara bertahan, keberhasilan Chile  tahun lalu jelas melekat erat dengan status mereka sebagai tuan rumah dan kemampuan pelatih sebelumnya, Jorge Sampaoli.

Hal itulah yang membuat publik Chile seakan paham malahan pasrah ketika Pizzi bersama timnas Chile seperti terjun bebas setelah pergantian di awal tahun 2016 tersebut. Dalam 5 pertandingan sebelum Copa America berlangsung, Chile mengalami 4  kali kekalahan.

Pesimisme semakin memuncak ketika dalam pertandingan perdana mereka di Copa America 2016, mereka kembali mengalami kekalahan. Argentina yang tanpa Messi berhasil mengalahkan Chile 2 -1.

Sejak itu, entah apa yang dilakukan oleh Pizzi di ruang ganti, Chile berkembang dan seperti susah dihentikan. Chile berturut-turut  mengalahkan Bolivia 2-1 dan Panama 4-2. Di perempat final, Chile semakin mengamuk dengan mengalahkan Meksiko 7-0 dan menghabisi Kolombia di semifinal 2-0.

Dari kemenangan-kemenangan tersebut , dalam sebuah wawancara, Pizzi mengatakan “ Untuk juara kita tidak perlu selalu menang” (Espnsport). Sebenarnya ini adalah ungkapan yang memang mewakili siapa Pizzi sebenarnya.

Pengalaman bermain di Barcelona

Pria bernama lengkap Juan Antonio Pizzi Torroja ini jelas bukanlah pelatih yang “terbaik” yang bisa dipilih petinggi sepakbola Chile. Prestasi terbaiknya sebagai pelatih hanyalah sebuah trofi gelar Liga Chile bagi Universedad de Chile di tahun 2010.

Walaupun pernah melatih Valencia di La Liga tahun 2013-2014, Pizzi “ditendang” dan terakhir melatih di Liga Meksiko bersama klub Leon sebelum akhirnya dipanggil melatih timnas Chile. Ungkapan yang tepat menilik pengalaman Pizzi ini kira-kira sebagai berikut “Kita tidak perlu menjadi pelatih hebat untuk menjadi pelatih Chile” .

Sehingga pertanyaannya menjadi "Hal  apa yang membuat Pizzi bisa terus tegak berdiri dan tetap optimis ketika timnya melawan Messi dkk bersama seniornya Tata Martino di pihak Argentina di final nanti? . Jika menillik dari sejarah, tentu saja pengalaman karir professional Pizzi sebagai pemain.

Argentina besok boleh “sombong” dengan Messi dan Mascherano sebagai wakil dari tim terbaik di satu dasawarsa ini, Barcelona. Tetapi jangan pandang remeh Pizzi, pelatih berusia 48 tahun ini pernah dua musim bermain di Barcelona.

Pizzi berkesempatan unjuk gigi di Barcelona di musim 1996-1998. Pizzi bukan dibeli dengan “free  transfer” atau dengan alasan dibeli karena kemurahan semata. Tetapi alasan Barcelona mau membeli Pizzi karena di musim sebelumnya, Pizzi berhasil menjadi El Pichici di La Liga dengan mencetak  31 gol. Gelar yang bukan main-main bagi seorang pemain yang hanya bermain di klub kecil, Tenerife.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN