Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Intelconomix : Dig Data - Derive Information - Develop Knowledge - Deploy Intelligence

Infrastructure and Economic Intelligent - Intelconomix : Dig Data - Derive Information - Develop Knowledge - Deploy Intelligence

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Fakta Perdagangan dan Investasi, Anomali atau Sangkalan?

28 Januari 2017   03:33 Diperbarui: 28 Januari 2017   18:58 0 3 2 Mohon Tunggu...
Fakta Perdagangan dan Investasi, Anomali atau Sangkalan?
Sumber gambar: theconversation.com

Perdagangan global dan investasi asing merupakan dua faktor penting yang berpengaruh dalam pertumbuhan perekonomian. Dengan kondisi pertumbuhan perekonomian global masih tertekan pasca Krisis Finansial 2008 yang menyebabkan penurunan permintaan (demand) dan lanjutan spiral deflasi komoditas akibat kondisi "excessive supply", maka sulit mengharapkan dorongan pertumbuhan dari perdagangan. Gambaran perdagangan global Indonesia diberikan pada Peraga-1 (Triwulanan) dan Peraga-2 (Tahunan).

Peraga-1 : Neraca Perdagangan Triwulanan

Sumber informasi Peraga-1 dan Peraga-2 : Bank Indonesia - SDDS (Eksternal) dan SEKI
Sumber informasi Peraga-1 dan Peraga-2 : Bank Indonesia - SDDS (Eksternal) dan SEKI
Peraga-2 : Neraca Perdagangan Tahunan

Sumber informasi Peraga-1 dan Peraga-2 : Bank Indonesia - SDDS (Eksternal) dan SEKI
Sumber informasi Peraga-1 dan Peraga-2 : Bank Indonesia - SDDS (Eksternal) dan SEKI
Nilai ekspor dan impor secara triwulanan dan tahunan turun; dengan catatan tren turun impor lebih pesat daripada ekspor; kondisi ini menghasilkan surplus yang terkesan meningkat. Perlu dicatat bahwa salah satu penyebab penurunan impor adalah berkurangnya nilai impor barang modal (Capital Goods). Dengan kondisi ini, walaupun neraca perdagangan surplus, terselip ancaman pada investasi alat produksi atau pemenuhan kebutuhan barang modal.

Dalam hal investasi non domestik (asing), gambaran aliran dananya diberikan pada Peraga-3 (Triwulanan) dan Peraga-4 (Tahunan).

Peraga-3 : Aliran Investasi (masuk) Triwulanan

Sumber informasi : Bank Indonesia - SDDS
Sumber informasi : Bank Indonesia - SDDS
Peraga-4 : Aliran Investasi (masuk) Tahunan

Sumber informasi : Bank Indonesia - SDDS
Sumber informasi : Bank Indonesia - SDDS
Peraga-3 dan Peraga-4 memberikan fakta bahwa trend aliran investasi turun (triwulanan dan tahunan) sejak 2011. 

Peraga-4 menunjukkan penurunan investasi terjadi pada aliran modal masuk yang berarti berkurangnya minat pemodal asing. Penurunan pinjaman investasi merupakan indikasi "Balance Sheet Recession" (BSR) pada sektor swasta (private). BSR merupakan fenomena swasta yang turun minatnya berinvestasi akibat ekspektasi imbalan (return) yang rendah, dan lebih cenderung berhemat (saving) demi melunasi utang serta menghindari pinjaman baru.

Fakta penurunan aliran investasi ini sering disangkal dan membandingkannya dengan realisasi investasi 2016 yang meningkat. Jika memang investasi meningkat, terutama investasi baru pada sektor produksi, akan terlihat dari peningkatan impor barang modal. Kondisi peningkatan impor barang modal akan berimplikasi defisit. Pada kenyataannya berbeda; neraca perdagangan mengalami surplus. Apakah telah terjadi anomali atau sebaliknya merupakan sangkalan ? 

Tetapi yang pasti, berdasarkan Generally Accepted Economic Principle, trend turun aliran investasi merupakan ancaman serius terhadap peningkatan pertumbuhan perekonomian masa mendatang yang selayaknya berlangsung secara berkelanjutan. 

Arnold Mamesah - 28 Januari 2017 (PS. Gong Xie Fat Chai bagi yang merayakannya).