Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomics - Intelconomix

Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomic - Intelconomix

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Trisula Ancaman Perekonomian Indonesia

20 September 2016   14:39 Diperbarui: 21 September 2016   01:15 168 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Trisula Ancaman Perekonomian Indonesia
China Economics - source : shutterstock.com

Pertumbuhan China

Seorang kerabat kental, EYTA, berbagi video tentang The End of China Inc. Isinya diawali dengan fenomena Ghost House (hunian yang sudah selesai dibangun tetapi tanpa penghuni) di China. Kondisi "oversupply" hunian termasuk juga sarana infrastruktur di China tidak lepas dari strategi stimulus perekonomian yang dipilih pemerintah PRC (People Republic of China) pasca Krisis Finansial 2008. Dengan menggelontorkan dana sekitar USD 586 Miliar, pemerintah China berharap mempertahankan pertumbuhan ekonomi "double digit". Tema yang digunakan : Bangun dulu, permintaan (entah ada) kemudian; atau "Whatever I takes but Build"; mirip semboyan Quantitative Easing ala Mario Graghi, European Central Bank : "Whatever It Take To Preserve the Euro".

Memang untuk sementara pertumbuhan double digit China dapat dipertahankan; tetapi "Siklus Ekonomi" tidak dapat dilawan dan China harus mengalami kondisi alamiah yaitu "normalisasi" (baca : Penurunan) pertumbuhan ekonomi. Tetapi apakah kondisi tersebut mempengaruhi perekonomian Indonesia ? Peraga-1 memberikan gambarannya dengan pengujian faktor saling ketergantungan (korelasi).

Pertumbuhan China dan Pengaruhnya - Disiapkan : Arnold M.
Pertumbuhan China dan Pengaruhnya - Disiapkan : Arnold M.
Sumber Informasi : OECD - Statistics (dengan pengolahan)

Dari Peraga-1 ditunjukkan bahwa tren pertumbuhan China turun sedangkan Indonesia naik dengan faktor korelasinya negatif 0.54 yang artinya arah pertumbuhan berlawanan. Kondisi yang sama dialami Turki (faktor : negatif 0.54) dan India (faktor : negatif 0,41). Sementara pertumbuhan Brazil (positif 0,87) dan Afrika Selatan (positif 0,75) sangat dipengaruhi pertumbuhan China (ingat : BRICS, walaupun India termasuk tetapi ternyata tidak bergantung).

Normalisasi Fed Rate

Setiap pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) The Fed, normalisasi (baca : kenaikan Fed Rate atau Fed Fund Rate) selalu dikaitkan dengan penguatan Dolar Amerika (USD), melanjutkan fenomena USD Strong. Kenaikan terakhir terjadi pada Desember 2015 sebesar 25 basis poin dan Fed Fund Rate menjadi 0,5%. Untuk melihat dampak normalisasi Fed Rate, Peraga-2 memberikan gambaran dengan perbandingan perubahan berdasarkan indeks nilai tukar (Real Effective Exchange Rate) yang diterbitkan secara bulanan oleh Bank for International Settlement (BIS)

Kinerja Nilai Tukar Efektif - Disiapkan oleh : Arnold M
Kinerja Nilai Tukar Efektif - Disiapkan oleh : Arnold M
Sumber Informasi : REER - BIS (dengan pengolahan).

Dari Peraga-2, angka perubahan (dalam prosen) didapatkan dengan menghitung rerata indeks sepanjang 2016 dibandingkan rerata indeks masa 2014-2015 untuk mata uang dari masing-masing negara sesuai daftar. Berdasarkan urutan prosentase perubahan (positif berarti indeks naik, negatif berarti turun), indeks mata uang Rupiah naik dan kinerjanya berada pada peringkat-3 (setelah Yen Jepang dan USD); diikuti Rupee India, Renminbi China, Peso Phillipines. Sedangkan indeks mata uang Peso Chile, SGD Singapore dan mata uang lainnya turun. Dengan demikian kenaikan Fed Rate bukan ancaman bagi perekonomian Indonesia khususnya pada nilai tukar.

Deflasi Komoditas

Kondisi deflasi (penurunan harga) komoditas global sering dianggap berdampak pada perekonomian Indonesia. Gambaran Peraga-3 menunjukkan sebaliknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x