Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomics - Intelconomix

Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomic - Intelconomix

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Saat Data Bicara: "Kinerja Perekonomian Keren !"

15 April 2016   16:27 Diperbarui: 15 April 2016   16:37 806 9 4 Mohon Tunggu...

[caption caption="Ilustrasi: rinf.com"][/caption]Pertumbuhan Ekonomi Global

China hari ini, Jumat 15 April 2016, mengumumkan pertumbuhan GDP (Gross Domestic Product = PDB) Triwulan I 2016 pada tingkat 6,7%, terendah dalam tujuh tahun terakhir yang mengindikasikan perlambatan dalam perekonomian China.

Perlambatan dan tekanan pertumbuhan ekonomi global sejalan dengan prediksi IMF (World Economic Outlook April 2016) yang melakukan koreksi dari prakiraan awal 2016 3,4% menjadi 3,2%; juga World Bank dengan prakiraan pertumbuhan sebesar 2,9%.

Pada Peraga-1 berikut ini diberikan trend pertumbuhan PDB )GDP) Triwulanan.

[caption caption="Ilustrasi: stats.oecd.org"]

[/caption]

Sumber Informasi : OECD Statistics (dengan pengolahan)

Trend turun yang dialami China ini sudah berlangsung sejak 2013 dan diprakirakan akan berlanjut sejalan dengan upaya China melakukan transformasi ekonomi dari "trade and investment base" menuju "consumption base". Termasuk dalam transformasi ini membersihkan praktek KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme) yang sarat terjadi. China juga melakukan koreksi dalam strategi dan kebijakan "overseas direct investment" yang selama ini dilakukan melalui SOE (State Owned Enterprise); namun belum banyak memberikan manfaat'; sebaliknya SOE China mengalami "debt exposure".

Kondisi "parah dalam tekanan pertumbuhan" dialami Brazil, Rusia, serta Afrika Selatan (South Africa) (yang bersama dengan China dan India bersepakat dalam "ikatan" BRICS).

Dari indikator 6 (enam) perekonomian di atas, hanya India dan Indonesia yang mengalami trend naik dalam pertumbuhannya untuk 2 (dua) triwulan terakhir yaitu 2015 triwulan-III dan IV, dan di atas 4,5% (India di atas 7%); sementara rerata pertumbuhan Developing Economics 2015 : 4,3% (Sumber Informasi : World Bank).

Nilai Tukar, Defisit, dan Beban Utang

Dalam kondisi global yang mengalami deflasi komoditas termasuk energi, perdagangan global juga mengalami tekanan yang akan berimplikasi pada nilai tukar. Peraga-2 berikut ini memberikan gambaran indeks nilai tukar mata uang efektif (Real Effective Exchange Rate) yang juga memberikan gambaran tingkat inflasi domestik berdasarkan Consumer Price Index.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x