Mohon tunggu...
Arni Nur Unaifah
Arni Nur Unaifah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Mahasiswa S1 Perencanaan Wilayah dan Kota

Selanjutnya

Tutup

Money

Mengenal Apa Itu APBD dan Kaitannya dengan Pembangunan Daerah

11 April 2022   02:46 Diperbarui: 11 April 2022   04:55 156
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ekonomi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Caruizp

Jika membahas terkait Anggaran Pendapatan dan Perbelanjaan Negara (APBN), pasti kita juga tidak asing dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah atau lebih dikenal dengan singkatan APBD. Fungsi umum dari APBD hampir sama dengan APBN sebagai dompet negara, namun dalam konteks yang lebih kecil yaitu sebagai dompet daerah. Lebih tepatnya Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah mengatur seluruh rencana keuangan tahunan dari pemerintah daerah dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dalam masa anggaran selama satu tahun, mulai dari 1 Januari hingga 31 Desember. Komponen pembentuk APBD terdiri dari 4 bagian, yaitu:

1. Pendapatan

Merupakan bagian yang mengawasi perubahan-perubahan dalam komponen-komponen pendapatan. Memiliki pendapatan utama yang bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) melalui pajak, retribusi, transfer dari pemerintah pusat maupun dari pungutan atau pendapatan lain.

2. Belanja

Merupakan bagian yang mengurus perubahan dan perkembangan total belanja dalam kurun waktu 3 tahun. Klasifikasi belanja ekonomi untuk pemerintah daerah dibagi menjadi 10 jenis, yaitu; Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, Belanja Modal, Belanja Bunga, Belanja Subsidi, Belanja Hibah, Belanja Bantuan Sosial, Belanja Bagi Hasil kepada Provinsi/Kabupaten/Kota/Pemerintah Desa, Belanja Bantuan Keuangan kepada Provinsi/Kabupaten/Kota/Pemerintah Desa, Belanja Tidak Terduga.

3. Surplus atau Defisit

Bagian ini mengatur tentang surplus/defisit dari pendapatan dan perbelanjaan daerah dalam kurun waktu 3 tahun.

4. Pembiayaan

Seluruh kegiatan transaksi keuangan dengan tujuan menutup selisih antara Pendapatan dan Belanja daerah diatur ke dalam bagian ini.

            APBD memiliki beberapa sumber seperti; Retribusi dengan sumber penerimaan tambahan dengan tujuan memberi dan meningkatkan efektivitas dari pelayanan publik, Pendapatan daerah dengan sumber penerimaan berupa pajak provinsi dan kabupaten/kota, Pajak Bumi dan Bangunan, Pajak Cukai, Pajak Penghasilan, Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum, Dana Alokasi Khusus, dan Dana lain pendapatan yang sah.

            Saat ini pemerintah memberikan kebijakan berupa pengalokasian dana untuk pmbangunan infrastuktur daerah. Dana yang dialokasikan sekitar 25% dari Dana Transfer Umum yang terdiri atas Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Bagi Hasil (DBH). Diharapkan dengan adanya dana tersebut pemerintah dapat mengatur perbelanjaan untuk pelayanan publik dan perbelanjaan aparatur secara seimbang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun