Mohon tunggu...
Dicky Armando
Dicky Armando Mohon Tunggu... Orang Biasa

Sederhana.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Penjahat yang Membiayai Gengsi

11 April 2020   00:27 Diperbarui: 11 April 2020   00:45 157 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penjahat yang Membiayai Gengsi
Sumber foto: Pixabay.com

Masih ingat tentang kasus First Travel yang merugikan banyak orang? Apakah pelakunya bisa disebut penjahat? Dalam perspektif saya: iya!

Tapi saya tidak akan akan bicara lebih banyak soal kasus fantastis tersebut, melainkan pada lingkup kecil dalam keseharian manusia.

Saya telah melihat keruntuhan orang-orang kaya: menjadi miskin mendadak. Penyebabnya banyak hal. Di lingkungan pergaulan saya, kebanyakan kasus seperti ini diakibatkan gaya hidup tidak seimbang antara penghasilan dengan pembelanjaan mereka.

Hedonisme, "rasa ingin diakui", dan "agar tampak seperti orang kaya" telah menjebak sejumlah orang ke dalam situasi yang tidak menyenangkan.

Ada sebuah kisah dari negeri nun jauh di sana. Hiduplah seorang wanita cantik yang telah tergoda dengan kehidupan "gemilang". Entah bagaimana, sejak lama ia telah salah memilih pergaulan yang membuatnya terkapar di pusara utang.

Nama wanita tersebut, kita sebut saja Boa (diambil dari nama karakter dalam manga One Piece). Boa punya pekerjaan dengan bayaran yang sebenarnya cukup untuk seorang lajang. Tapi coba tebak ciri khas manusia? Ya, betul. Manusia selalu ingin "tampak lebih".

Membiayai gengsi tentu tak mudah bagi golongan orang yang tidak memiliki aset aktif, tidak bergaji besar, atau tidak berinvestasi di saat muda. Boa termasuk dalam golongan "tidak" ini, dan tetap memaksa diri untuk tetap berada di bawah sinar lampu sorot.

Berutang adalah opsi paling masuk akal dalam pikiran Boa, meski sebenarnya dia bisa "jual diri" kalau saja mau. Kemudian ia meminjam sejumlah uang dari beberapa teman-nya. Berjalan waktu, Boa melakukan wanprestasi.

Sikap Boa ini tentu menjadi duri di hati orang-orang yang telah meminjamkannya uang. Tidak bisa dituntut karena tidak memiliki perjanjian tertulis, dan atas nama "pertemanan". Boa mencari banyak cara--termasuk alasan yang tak masuk akal--agar bisa terus mengulur waktu pembayaran utangnya.

Singkat cerita, ia kehilangan banyak kepercayaan dalam lingkungan sosial. Cerita itu telah menyebar lewat udara seperti virus.

***

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN