Mohon tunggu...
Herdian Armandhani
Herdian Armandhani Mohon Tunggu... Pemuda yang Ingin Membangun Indonesia Melalui Jejaring Komunitas

Kalau Tidak Mampu untuk Menjadi Pohon Beringin yang Kuat untuk Berteduh, Jadilah Saja Semak Belukar yang Sisinya Terdapat Jalan Setapak Menuju Telaga Air

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Safari Dakwah Ustadz Rifky Ja'far Bin Thalib ke Bali, Bedah Tema "Kesalahan Penuntut Ilmu"

21 April 2019   13:38 Diperbarui: 21 April 2019   13:46 0 0 0 Mohon Tunggu...
Safari Dakwah Ustadz Rifky Ja'far Bin Thalib ke Bali, Bedah Tema "Kesalahan Penuntut Ilmu"
Sumber gambar: dokpri

Denpasar (Bali) -- Usai memberikan tausiah di Masjid  Baitul Ummah, Perum Taman Griya Jimbaran Bali pada Jumat (20/04/2019) bada shubuh, Ustadz Rifky Ja'far Bin Thalib kembali melanjutkan safari dakwahnya di masjid lainnya. Kali ini jamaah Masjid Muhammad di Jalan Imam Bonjol No 335 Denpasar mendapatkan jadwal untuk mendengarkan tausiah dengan tema "Kesalahan Penuntut Ilmu".

Di Masjid Muhammad Ustadz Rifky Ja'far Bin Thalib memberi tausiah usai Shalat Magrib berjamaah. Para Jamaah yang rata-rata berasal dari kawasan Kota Denpasar, Kabupaten Badung, dan Kabupaten Tabanan  sudah mulai memadati areal Masjid terpantau sejak pukul 18.00 wita. Jamaah yang ingin mendengarkan tausiah didonimasi kaum Adam, namun beberapa kaum hawa juga turut menyaksikan tausiah untuk memperoleh ilmu agama.

Ustadz Rifky Ja'far  Bin Thalib menyinggung fenomena ummat muslimmasa kini  yang lebih sering belajar ilmu Agama dari media sosial  ketimbang mendatangi majelis-majelis ilmu. Selain itu ummat muslim saat ini lebih mengutamakan debat dalam menyikapi sesuatu

"Ummat lebih suka mencari ilmu agama Islam lewat social media seperti facebook ketimbang mendatangi  majelis-majelis ilmu. Selain itu pula ummat lebih mudah berkomnetar negative dan saling adu debat karena pemahaman keilmuan yang berbeda. Contohnya sebuah halaman di fanpage facebook atau grup whatsaap . Akibat berbeda pemahaman pada akhirnya antara satu orang dan porang lain bertengkar dan berdebat" tegasnya

Ustadz Rifky Ja'far Bin Thalib juga mengajak ummat Muslim untuk tidak menelan mentah-mentah info yang berasal dari social media tanpa tahu sumbernya.

"Mereka tidak tahu benar atau tidak ilmu agama yang dibagikan disosial media. Kenyataannya di sosial  media yang mengelola bukan ustadz melainkan admin yang asal "copy paste" tanpa tahu kebenarannya" tambahnya

Kesalahan pertamaorang dalam mencari ilmu agama berasal dari niat.Ilmu yang dicari haruslah yang bisa diamalkan dalam kehidupan. Apabila tidak berhati-hati dalam mencari ilmu maka akan terjatuh

"Banyak ummat saling berselisih karena berbeda pandangan dalam menuntut ilmu agama. Ada yang menganggap kajian di Ustadz A lebih baik dari Ustadz B, Akhirnya saling menghujat satu sama lain. Ini yang membuat ilmu agama islam yang dipelajari menjadi tidak barakah" tuturnya.

Menutup kajian di Masjid Muhammad Ustadz  rifky Ja'far mengajak ummat muslim untuk mengedapankan akhlak yang baik dalam berilmu sehingga  tidak salah paham

"Ilmu yang kita cari itu adalah buahnya. Carilah ilmu agama pada Ustadz yang benar. Sehingga ummat tidak mudah salah paham dan ilmunya tidak barakah" tutupnya.