Mohon tunggu...
Herdian Armandhani
Herdian Armandhani Mohon Tunggu... Pemuda yang Ingin Membangun Indonesia Melalui Jejaring Komunitas

Kalau Tidak Mampu untuk Menjadi Pohon Beringin yang Kuat untuk Berteduh, Jadilah Saja Semak Belukar yang Sisinya Terdapat Jalan Setapak Menuju Telaga Air

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Mendapat Kesempatan Hidup Kembali Berkat Tetanggaku

29 Mei 2013   18:18 Diperbarui: 24 Juni 2015   12:50 257 1 1 Mohon Tunggu...

Tetangga ibarat keluarga kedua kita. Sebagai makhluk sosial yang membutuhkan interaksi satu sama lain, kita tidak mungkin bertegur sapa atau tidak peduli kejadian apa yang menimpa sebuah keluarga dalam suatu lingkungan tempat tinggal. Penulis mempunyai sebuah pengalaman yang menarik dengan tetangga. Penulis tinggal disebuah lingkungan perumahan rakyat di mana antara satu rumah dengan rumah yang lain lumayan sangat dekat. Walaupun tidak tinggal di sebuah perumahan mewah, tetapi para tetangga di lingkungan penulis terdiri dari berbagai karakter yang cukup unik. Ada tetangga yang baik jika diberikan sesuatu, ada yang menjadi istri kedua, suka bergossip, santun dan suka beribadah, angkuh, suka pamer barang, menolong tanpa pamrih dan masih banyak lagi karakter-karakter yang hadir di lingkungan tempat tinggal penulis yang heterogen.

Saat di Bulan Mei 2010 penulis jatuh sakit dan lumayan membuat satu isi rumah panik. Sebelum sakit penulis banyak sekali mengikuti kegiatan kemahasiswaan diambang wajar saking aktifnya berorgansiasi di kampus. Karena kondisi badan tidak fit akhirnya penulis pun tumbang. Di rumah badan rasanya tidak enak sekali, keringat dingin dan kepala sangat pusing. Obat yang umum digunakan seperti pereda demam sudah tidak ampuh mengurangi demam. Termometer di rumah sudah menunjukan 38 derajat celcius. Pertama penulis bersikukuh tidak ingin dirawat inap di rumah sakit karena takut jarum suntik. Hahaha. Nah, kondisi badan yang sudah lemas tersebut akhirnya ada seorang tetangga yang berbaik hati mengantarkan penulis untuk diruwat di rumah sakit dengan menggunakan mobil pribadinya.

Penulis memanggil tetangga yang mengantarkan penulis dengan nama sapaan Pak De Pramu. Pak De Pramu ini adalah seorang purnwairan TNI. Walaupun ia sudah pensiun, kondisi fisiknya masih bugar dan terlihat masih muda. Hanya rambutnya saja yang sudah memutih menandakan usianya yang sudah tidak muda lagi. Sesampainya di rumah sakit dokter memvonis penulis terkena gejala demam berdarah dan tifus. Waduh ngeri amat vonisnya. Kondisibadan sudah seperti diawang-awang alias nge-fly. Kata dokter sih kalo terlambat ke rumah sakit, nyawa bisa menjadi taruhannya. Akhirnya dengan berat hati penulis di rawat selama seminggu di rumah sakit. Untung saja tetangga penulis ini sigap membantu penulis. Sangat berhutang budi dengan beliau. Namun, saat ini beliau sudah berpulang kerahmatullah akibat kanker paru-paru stadium IV yang tidak ia rasakan sama sekali. Terimakasih tetanggaku, berkat anda saya selamat.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x