Mohon tunggu...
Arke
Arke Mohon Tunggu...

2 + 2 = 5

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup

Tips "Meluluhkan" Hati Perempuan

16 April 2016   07:22 Diperbarui: 16 April 2016   08:01 493 30 46 Mohon Tunggu...

[caption caption="Gambar koleksi pribadi"][/caption]Tips "Meluluhkan" Hati Perempuan

By: Arke. SpOG.

Percaya nggak percaya, jelek jelek begini ane dulu termasuk dalam kategori cowok yang banyak diidolain cewek untuk menjadi pasangan hidupnya di masa depan, walaupun secara kasat mata ane termasuk cowok yang madesu (masa depan sumringah). Memang jadulnya ane tuh bisa dibilang fifty fifty lah, antara menjanjikan tapi juga menjerumuskan. *jujur*

Tapi ane selalu bisa mendapatkan cewek yang ane incer (dalam konotasi positif), beneran dipacarin. Urusan nanti jadi sampai ke pelaminan ane selalu berserah pada yang mengatur jodoh yaitu Tuhan. Cieee pesan amoralnya nggaya. Beneran ini serius, ane dulu tidak pernah memacari cewek hanya untuk gaya gayaan saja seperti cowok pada jaman ane yang biar terlihat sibuk saat malem minggu, di samping ane orangnya pakem dalam menjalin hubungan, juga karena ane antimainstream, sampai dengan urusan ngapel yang extraordinary.

Gaya pacaran ane pun terbilang unik, ane jarang ngapelin cewek ane malem minggu. Yang sering malem jum'at. Eitt tunggu dulu. Malem minggu sudah mainstream banget bro, sudah gitu kalau nasib badan lagi jelek kadang ketemu sama saingan. Ini penting apalagi saat saat pedekate, jika kita ngapelin cewek idaman kita di malem selain malem minggu porsi jatah ngobrol ngalor ngidul kita lebih didengarkan, dan kita akan menjadi fokus utama. #catet.

Satu yang menjadi kekuatan utama ane ketika memacari cewek dulu, ane mengutamakan etika sopan santun. Ortu cewek selalu menjadi prioritas nomer satu terutama bokapnya, doi mah nomer dua, baru sodara sodaranya. Lebih lebih jika cewek kita anak tunggal, so pasti ortu doi harus menjadi perhatian utama kita. Yang selalu ane tanya pertama selalu bokapnya ketika membuka perbincangan dengan doi (kadang kalau pas kumat ane bawa oleh oleh juga), kemudian dengan tulus menyalami beliaunya (kalau pas ada), jika pas cuma ada ibunya ya ane menyalaminya plus cium tangan. Begitupun ketika berpamitan untuk pulang.

Dengan memprioritaskan ortu cewek yang ane taksir, dengan sendirinya hati doi luluh nggak pakai lantak. Kalau bisa dijabarkan secara ekspresi mungkin doi akan bilang, 'iih kamu kiyut banget sih. Udeh ganteng, mukanya sixpack, sopan, perhatian pula sama bokap nyokap'. Satu lagi, ane ini termasuk dalam golongan mudah beradaptasi. Jika bokap doi suka catur ya ngobrolin tentang badminton, bokapnya suka bola ikutan basa basi ngomongin soal tinju. Kalau perlu latah ikutan menyukai kesebelasan favorit bokap doi.

Dan hasilnya, taraaaa.... Ane sering ditolak sama cewek cewek yang ane pedekatein. Karena ternyata bokap dari 12 cewek yang ane pacarin waktu itu masih satu teman klub bermain catur di kantornya.

Demikianlah curcol koplak pagi ini.

Salam Kereria...

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x