Mohon tunggu...
Arissa Purilawanti
Arissa Purilawanti Mohon Tunggu... a girl

interest in films, psychology, health, economy, business.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

"Kebangkrutan" NET TV Berdasarkan Analisis Tom MC Ifle

21 Agustus 2019   09:39 Diperbarui: 21 Agustus 2019   13:37 0 5 3 Mohon Tunggu...
"Kebangkrutan" NET TV Berdasarkan Analisis Tom MC Ifle
screen-shot-2019-08-21-at-1-31-07-pm-5d5ce69c097f364d712dcba2.png

Dalam kanal YouTube CEO Top Coach Indonesia, Tom MC Ifle menjelaskan analisisnya mengenai peristiwa yang lagi heboh dalam pertelevisian Indonesia, yaitu kebangkrutan NET TV, Televisi Masa Kini, salah satu channel TV Indonesia yang cukup berkualitas dengan acara-acaranya, seperti Ini Talk Show, Tonight Show, Sarah Sechan sampai sitcom Tetangga Masa Gitu. 

NET TV menjadi satu-satunya harapan masyarakat Indonesia tentang nasib karir pertelevisian Indonesia yang idealis, yang sepertinya bisa menyamai dengan kualitas televisi luar negri.

 Tapi kabar mengenai kebangkrutan mereka mulai terpicu sejak berakhirnya salah satu acaranya, The Comment, yang dipandu oleh duo Danang dan Darto, mantan penyiar radio beken di Jakarta.

Alasan untuk segala kebangkrutan tidak akan jauh-jauh dari berkurangnya permintaan dari konsumen (demand), tapi apa mungkin saluran TV yang kita selalu bangga-banggakan, yang tiap tahunnya selalu mengundang artis kancah internasional untuk merayakan ulang tahunnya, tidak memiliki standar permintaan yang seharusnya? 

Mengejutkan mendengarnya, namun realitanya memang seganas itu. Dan tahu siapa musuh mereka sebenarnya? Tidak lain dan tidak bukan, "YouTube YouTube YouTube lebih dari TV", disebut sebanyak 3 kali, seperti ketika mengucapkan "Ibu Ibu Ibu, baru  Ayah"

Ya, YouTube lambat laun menyekik saluran TV milik Wishnu Utama itu. Bagaimana bisa? Kalau dari analisa Tom MC Ifle, beliau menuturkan kalau saingan mereka bukan lah sesama saluran TV, tapi platform pada dunia cyber itu lah. 

Karena ternyata, menurut analitik, engagement paling tinggi ada pada jumlah penonton acara TV di YouTube, dibanding di TV itu sendiri. "Tapi kan penontonnya masih ada, cuma beda platform aja, emang masalah?" 

Itu juga yang pertama kali muncul dalam benak saya yang memang bukan ahli dalam dunia broadcasting ini, namun Tom menjawabnya langsung, ini akan berpengaruh kepada sang pengiklan yang seharusnya menjadi pensuplai utama untuk mengupah mereka. 

NET TV memang mengupload ulang cuplikan-cuplikan dari acaranya ke kanal YouTube mereka, dan penontonnya pun sampai jutaan, masing-masing acaranya pun memiliki kanal YouTubenya sendiri. Berbeda dengan dalam saluran TV, dalam YouTube tidak ada commercial break namun adanya Ad sense, yang tentunya tidak akan sebanding jumlahnya.

"Masa NET TV mau hidup dari  Ad Sense, kayak YouTuber?" ujar Tom. 

Sangat terkesan dagelan memang kalau NET TV, sang TV idealis, kalah dengan YouTube. Tapi mau bagaimanapun, ada pekerja yang harus diupah. Andai saja, idealisme bisa dimakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x