Mohon tunggu...
Ari Rosandi
Ari Rosandi Mohon Tunggu... Guru - Pemungut Semangat

Menulis adalah keterampilan, mengisinya dengan sesuatu yang bermakna adalah keniscayaan

Selanjutnya

Tutup

Parenting Artikel Utama

Menggali Minat Bakat Anak: Petualangan Mencari Warna

24 Juni 2024   18:40 Diperbarui: 30 Juni 2024   11:45 136
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ILUSTRASI menggali minat dan bakat anak | Thinkstockphotos via Kompas.com

Seorang bijak pernah berkata, "Anak-anak adalah kertas putih yang siap diwarnai." Tapi, apakah kita benar-benar tahu warna apa yang mereka sukai? Seperti halnya memilih warna crayon yang tepat, menggali minat dan bakat anak bukanlah perkara yang bisa dipecahkan hanya dengan sekadar menekan tombol 'pencarian bakat instan'. Ini adalah perjalanan yang penuh dengan liku-liku, kejutan, dan kadang-kadang tawa.

Perjalanan Menemukan Harta Karun

Bayangkan kita sebagai penjelajah yang baru saja menemukan peta harta karun. Peta itu penuh dengan teka-teki dan petunjuk yang tersebar di seluruh penjuru dunia anak kita. Sayangnya, peta ini tidak dilengkapi dengan kompas, apalagi petunjuk arah. Jadi, bagaimana kita bisa mulai?

Pertama, kita harus membuka mata dan telinga. Ini bukan sekadar ungkapan klise, tetapi nasihat praktis. 

Dalam dunia yang serba cepat ini, terkadang kita lupa berhenti sejenak untuk benar-benar melihat dan mendengar. Anak-anak kita mungkin memberikan petunjuk halus tentang minat mereka. Bisa jadi mereka terpesona melihat burung terbang, atau mungkin mereka takjub dengan gemerlap bintang di langit malam. Jangan remehkan bisikan kecil yang terdengar remeh, sebab seringkali, di sanalah letak awal mula minat mereka.

Bakat: Sebuah Misteri Alam Semesta

Ada yang mengatakan bahwa bakat adalah anugerah dari Tuhan, seperti bintang jatuh yang diberikan secara acak. Namun, apakah kita percaya bahwa Tuhan hanya iseng memberikan bakat tanpa tujuan? Tentu tidak. 

Dalam diri setiap anak, tersimpan potensi besar yang menunggu untuk ditemukan. Tugas kita adalah menjadi astronom yang sabar, mencari bintang yang paling terang di antara kerlipan cahaya lainnya.

Namun, di tengah kesibukan, kita sering kali menjadi seperti robot yang hanya menjalankan rutinitas sehari-hari tanpa sadar bahwa anak-anak kita mungkin sedang memendam bakat luar biasa. 

Misalnya, anak kita yang suka mengutak-atik mainan bisa jadi ia adalah calon insinyur hebat. Atau yang suka corat-coret dinding mungkin punya jiwa seniman yang ekspresif. Ingat, bahkan Einstein dulu dianggap anak yang sulit diatur di sekolah!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun