Mohon tunggu...
Arif A.
Arif A. Mohon Tunggu... Freelancer - Blockchain Enthusiast

Hai teman-teman namaku Arif, kamu juga bisa memanggilku Arif. Saya memiliki beberapa pengalaman di berbagai industri dan banyak peran dengan menangani banyak pekerjaan, saya juga memiliki pengalaman kerja dengan Cross Function atau beda divisi. Saya sangat tertarik dengan teknologi Informasi dan saya juga memiliki pengalaman tentang sales dan marketing. Saya memiliki motivasi tinggi, konsisten, dan optimis dalam bekerja. Saat ini saya berfokus pada teknologi Blockhain, saya sangat senang berdiskusi dan berbagi tentang hal ini kepada siapa yang membutuhkan wawasan dalam teknologi Informasi, Sales dan marketing, Cryptocurrency, dan Blockchain khususnya Vexanium. #Anda dapat belajar lebih dalam soal blockchain di https://belajarblockchain.id dan https://defi.co.id

Selanjutnya

Tutup

Gadget

Pemanfaatan Blockchain Untuk Bank

28 April 2020   16:00 Diperbarui: 29 April 2020   10:29 699 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi bank menggunakan blockchain

Sejak blockchain pertama kali muncul, berbagai macam industri telah menyadari akan potensinya untuk mengubah sebuah layanan. khususnya dalam sektor perbankan atau fintech, ke dua sektor tersebut merupakan yang  paling terdampak dari adanya perkembangan teknologi ini. Tetapi bank-bank besar mana yang telah mengadopsi atau berpikir untuk mengadopsi teknologi Blockchain? Jawabannya Ada, dan akan saya jelaskan juga beserta dengan contoh pemanfaatannya.

Sedangkan di Indonesia sendiri baru sebagian kecil bank-bank yang hendak menggunakan blockchain pada layanan perbankan mereka, salah satunya adalah BCA namun sayangnya hingga saat ini belum diketahui apakah BCA telah benar-benar menerapkan penggunaan blockchain pada layanan mereka, ditengah perkembangan teknologi blockchain hingga saat ini di Indonesia hanya terdapat beberapa start-up projek blockchain  yang mampu bertahan di tengah persaingan yang sengit dan kondisi ekonomi sulit ini salah satunya adalah Vexanium

Vexanium adalah sebuah projek publik blockchain yang memiliki platform teknologi dan infrastruktur blockchain-nya sendiri, yang disebut dengan "mainnet", atau yang berarti developer aplikasi atau programmer bisa membuat aplikasi blockchain, decentralize aplikasi(Dapps), decentralize finance(Defi) dengan infrastruktur blockchainnya vexanium, Blockchain vexanium menjadi blockchain yang berpotensi untuk bisa diterapakan di seluruh sektor perbankan di Indonesia, karena memiliki infrastrukturnya sendiri maka projek blockchain bisa diatur untuk keperluan blockchain publik atau blockchain private atau gabungan keduanya.

Di seluruh dunia, perusahaan keuangan telah melakukan tes dengan buku besar yang terdistribusi (distributed ledger technology), mereka melakukan pembuktian konsep kemudian mempublikasikan hasilnya. perusahaan keuangan telah melakukan konsorsium Blockchain seperti R3 dan Proyek Hyperledger guna melakukan efisiensi dan berbagi sumber daya, dan hal ini membuat semakin banyak anggota bank yang bergabung, sehingga mereka dapat bekerja sama lebih baik, R3 dan Proyek Hyperledger memiliki lebih dari 40 anggota yang berbeda. Kemudian Platform berbasis blockchain Ripple adalah pesaing lain yang membuat semakin banyak anggota bank yang bergabung dengan jaringan globalnya. Bulan lalu, Ripple mengumumkan bahwa lebih dari 100 perusahaan keuangan telah bergabung dengan jaringan RippleNet untuk memodernisasi pembayaran global.

Menurut perusahaan teknologi IBM, tingkat di mana bank mengadopsi blockchain adalah "jauh lebih cepat" daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ditemukan bahwa 15 persen dari 200 bank global yang disurvei bermaksud meluncurkan produk-produk blockchain komersial skala penuh pada tahun 2017. Yang menarik, ditemukan bahwa lembaga-lembaga keuangan menengah hingga besar, dengan lebih dari 100.000 karyawan, bekerja untuk tuntutan tersebut Berikutnya  65 persen diharapkan memiliki proyek blockchain dalam produksi dalam tiga tahun ke depan. Seperti yang dinyatakan dalam laporan, 2017 tampaknya menjadi tahun ketika perbankan di blockchain.

Laporan itu mengatakan: "Survei kami terhadap bank-bank komersial dan ritel mengungkapkan bahwa industri ini meluncur ke arah adopsi blockchain jauh lebih cepat dari yang diperkirakan banyak orang."

Kasus penggunaan blockchain dalam sektor keuangan yang telah banyak dikembangkan antara lain :

  • penyederhanaan dan mempercepat pembayaran lintas batas (jarak dan waktu)
  • meningkatkan akurasi perdagangan
  • keandalan dan proses penyelesaian yang lebih singkat

Area pemanfaatan blockchain di sektor keuangan juga meliputi pembersihan dan penyelesaian pembayaran lintas-batas dan pengiriman tepat waktu, penipuan dan pengurangan kesalahan, biaya administrasi yang lebih rendah, keuangan perdagangan, identitas, penghapusan jalur kertas, dan pinjaman sindikasi.

Kontrak pintar telah menciptakan keuntungan dengan pemrosesan transaksi dengan menghilangkan kebutuhan perantara(middleman), serta digunakan untuk mengembangkan sistem loyalitas dan penghargaan. Bahkan ada lebih banyak bank yang bekerja sebagai penyedia teknologi & layanan untuk mengintegrasikan blockchain dalam Use Case mereka. Ini hanya menunjukkan permintaan di semua industri perbankan untuk segera mengadopsi teknologi blockchain.

Jadi bank mana sajakah yang telah mengadopsi atau mulai mengadopsi teknologi blockchain?

1.) Goldman Sachs

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gadget Selengkapnya
Lihat Gadget Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan