Mohon tunggu...
Arif Saefudin
Arif Saefudin Mohon Tunggu... Owner/Blogger di www.arifsae.com

Guru CLC Terusan 2 di Sekolah Indonesia Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia || Owner/Blogger di www.arifsae.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Rekor Muri di Hari Santri: Guru SILN Menulis Terlama

24 Oktober 2019   09:36 Diperbarui: 24 Oktober 2019   09:41 29 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rekor Muri di Hari Santri: Guru SILN Menulis Terlama
dok.pribadi

Tepat hari Selasa, 22 Oktober 2019 di kantor Museum Rekor Dunia-Indonesia (MURI) Semarang, Jawa Tengah, saya diberikan selembar Piagam Penghargaan dari MURI untuk kategori, "Guru yang Selama di Luar Negeri Menulis Catatan Harian di Blog Tanpa Henti Terlama." Terlama? Memang seberapa lama?

Agak panjang ceritanya...

Saya seorang guru yang sejak 7 Agustus 2017 mendapat kesempatan mengajar di Sabah, Malaysia sebagai seorang guru Community Learning Centre (CLC), semacam sekolah SD/SMP yang berindukan di Sekolah Indonesia Kota Kinabalu (SIKK), Sabah, Malaysia.

Jangan bayangkan kehidupan di Sabah sama dengan Semenanjung (baca: Kuala Lumpur) yang sesak dengan gedung pencakar langitnya. Di tempat saya mengajar, Distrik Sandakan, lingkungan sekelilingnya dipenuhi dengan lautan Ladang Sawit.

Lalu bagaimana tentang kehidupannya?

"Menyenangkan". Bila kita mau menggali di setiap maknanya. Seperti menggali makna listrik yang hidup mati tidak 24 jam, sinyal datang dan pergi sesuka hati, atau melihat senyuman ular-ular cobra di pinggiran Sawit, atau jarak yang dari rumah ke kota terdekat 2,5 jam, atau cuaca panas yang sangat berbeda, atau apalah atau itulah.

Masih banyak. Itulah semangatnya. Itulah mengapa saya menulis catatan harian di blog. Karena setiap moment begitu berkesan. Dari awalpun saya sudah memprediksi akan "istimewa" dalam setiap kejadiannya, dan berniat untuk menuliskan setiap moment hari-hari itu. Kebetulan, dalam kontrak, kami tidak boleh pulang selama satu tahun ajaran sekolah sejak 7 Agustus 2017 hingga libur tiba pada 8 Juni 2018.

Waktu berlalu dengan terus menulis, tanpa sadar, catatan harian sudah terkumpul 305 hari. Dan selama itu, saya hidup di luar negeri. Awalnya, tidak terpikirkan untuk menorehkan rekor di MURI. Namun pada masa-masa akhir bertugas di Sabah, ada kawan bilang, "Gila loe ndro, masa Cuma tidur aja di tulis. Kayanya ini rekor deh, belum ada yang melakukannya."

Saya berfikir sejenak. Bagaimana perasaanya menjadi satu-satunya orang diantara 264 juta jiwa (2017) penduduk Indonesia yang melakukan suatu kegiatan, yaitu kegiatan yang tidak (belum) bisa dilakukan oleh orang lain? Kedengarannya luar biasa.

Proses panjang dilalui untuk mendapatkan rekor ini. Sejak 8 Juli 2019, proses pengajuan rekor di mulai. Sebenarnya sebentar keputusannya, yang lama adalah meminta semacam surat rekomendasi ke Organisasi Keguruan level Nasional yang pasti tidak akan mudah. Beberapa kali di tolak. 

Namun, akhirnya surat itu saya dapatkan dari Asosiasi Guru Sejarah Indonesia (AGSI) yang kebetulan saya berhubungan baik dengan Presidennya: Mas Ryan. Terima kasih yang tak terkira atas bantuannya, Mas Pres.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x