Mohon tunggu...
Bledh
Bledh Mohon Tunggu... Operator - ____________

Pengkhayal LEPAS

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Kekalahan Berkali-kali, Sakitnya Tuh di Sini!

12 Februari 2021   22:44 Diperbarui: 13 Februari 2021   13:48 144 33 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kekalahan Berkali-kali, Sakitnya Tuh di Sini!
Kumparan 5 Istri Kepala Daerah yang Menang dan 3 yang Kalah di Pilkada 2020 ...

Pukul 21.00 hingga 23.00 waktu yang asyik buat ngobrol sebenarnya. Sambil bakar jagung, singkong atau ayam. Yang satu bikin sambelnya, yang lain kipas-kipas. Mantab boneng!

Apa obrolan yang paling seru saat itu? Kalau bakar ayam, ntar siapa yang minta  sayapnya? Yang nawarin pasti yang tukang bakar. Yang tukang sambel nyeletuk, awas saja jika aku kebagian tulang. Aku akan kasih garam banyak-banyak di sambel ini.

Yang lagi main domino sama catur cuek aja. Sekali dua mungkin menoleh ke arah bakaran. Sesekali menelan air liur. Apalagi yang telinganya paling nanyak dijepit karena kalah.

Tau kenapa kira-kira? Ia bukan lapar atau ingin daging, tapi karena kuping sudah tipis kaya lempeng. Sakitnya sampai ke jantung.

Dijepit sih, siapa juga bisa merasa. Sakit sih sakit tapi tak sakit banget juga. Yang sakit itu karena lama. Artinya yang bersangkutan selalu kalah dalam setiap episode.

Kalah pun tak akan membuatnya sakit hati. Yang sakit kupingnya bukan hatinya. Tak ada ururan kuping sama hati.

Baca Juga: Suda Salah, Telan Saja....


Nah, ternyata salah satu rahasa mengapa kalah itu menyakitkan adalah gojlokan yang keluar dari mulut lawan.

Coba jika mereka berkata, kambing yang bodoh saja tak mau kupingnya dijepit. Ini ada yang mau? Atau dengan bahasa yang rada sopan tapi sakitnya bukan kepalang. Sini aku gantikan. sebiji jepitan tak mengapa, yang penting tenggang rasa, senasib sepenanggungan. Aduhaii!!

Sudah jatuh tertimpa tangga, sudah sakit terinjak digilas pula. Menyedihkan!

Dalam sebuah kompetisi, kalah atau menang adalah hal biasa. Begitulah yang sering dikatakan orang. Namun, jika kalahnya berkali-kali. Seperti apa rasanya? Yang menang harusnya tenggang rasa. Tapi mungkinkah?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN