Mohon tunggu...
Arifin BeHa
Arifin BeHa Mohon Tunggu... Wartawan senior tinggal di Surabaya

Wartawan senior tinggal di Surabaya. Dan penulis buku.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Salat Jumat di Blue Mosque, Dingin-dingin Hangat

24 Februari 2019   22:51 Diperbarui: 1 Maret 2019   15:43 0 0 1 Mohon Tunggu...
Salat Jumat di Blue Mosque, Dingin-dingin Hangat
Kutbah pertama mimbarnya hadap ke utara (dok.ikanhiupegelpegel)

Shalat hari Jumat (15/2/2019) di Istanbul, Turki. Tempatnya di Blue Mosque atau Masjid Biru. Dingin-dingin hangat. Dingin di luar. Hangat di dalam masjid.

Dingin, lantaran suhu berada kisaran 4 derajat. Ketika menghembuskan napas, keluar dari mulut adalah asap. Saat berwudhu, air yang keluar menyentuh kulit berasa panas. Seperti digosok es batu.

Hangat, karena di dalam masjid duduk diapit warga setempat. Badan kekar. Berjaket besar. Berukuran longgar. Orang Turki saja kedinginan. Apalagi macam saya. Jemaah perempuan boleh ikut shalat. Tetapi harus naik tangga. Tempatnya di lantai dua.

Rombongan terpaksa berpencar. Empat perempuan naik ke atas. Tujuh pria masuk dari pintu yang berada di bawah. Ruangan utama masih longgar. Tapi kutbah sudah berlangsung.

Di luar kebiasaan. Para jemaah menghadap kiblat. Seperti di Indonesia. Sedangkan pemberi kutbah berada di samping kiri (selatan). Duduk di atas mimbar. Menghadap ke utara. Lebih dari setengah jam lamanya. Seorang petugas menaiki tangga. Sepertinya mengingatkan. Berbisik kepada pengkutbah. Sebelum berakhir, doa bersama. Setelah itu pemberi kutbah turun.

Tak lama kemudian suara adzan berkumandang. Kemudian semua jamaah berdiri. Mengangkat tangan. Takbir dan shalat. Saya bertanya orang di sebelah. Ternyata shalat sunah. Teman saya bilang, sebagian besar umat Muslim Turki menganut mahzab Imam Abu Hanifah. Memang terasa agak lama. Dibanding salat Jumat di Indonesia pada umumnya.

Rupanya dari sini 'ritual jumatan' sesungguhnya bermula. Khatib naik mimbar. Posisi mimbar seperti pada umumnya, ada di barat. Menghadap timur. Memberi kutbah sambil berdiri. Menghadap arah jamaah. Menyerupai tata cara selama ini. Sesi pertama menyampaikan pokok materi kutbah. Berikutnya sesi kedua diisi doa penutup.

Bubar shalat Jumat. Menuju pintu keluar. Jemaah saling berimpitan. Terombang-ambing. Seperti diayun gelombang air pasang. Hanyut ke kanan atau ke kiri. Semua jemaah merasakan hal yang sama. Tanpa keluhan. Sedikit pun tak ada teriakan. Pengalaman menyenangkan.

Selama waktu shalat, turis asing dilarang masuk. Mereka, boleh masuk melalui pintu sebelah utara. Pengunjung non muslim diarahkan untuk masuk dan keluar lewat satu pintu ini. Pintu utama atau pintu barat lebih diperuntukkan bagi orang Turki. Juga bagi orang yang hendak menunaikan sholat di masjid ini.

Peraturan ketat. Wisatawan wajib berpakaian sopan saat memasuki ruang masjid. Wanita harus mengenakan kerudung. Turis asing atau tamu non muslim cukup melihat dari belakang. Tak bisa menjangkau bagian depan. Karena tempat shalat. Penjaga selalu siap mengingatkan di depan pintu masuk.

Interior marmer

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3