Mohon tunggu...
Arif Budi Setiawan
Arif Budi Setiawan Mohon Tunggu... Psikolog - M.Psi., Psikolog

Psikolog Klinis RSUD dr Soehadi Prijonegoro Sragen | Psikolog Klinis Aplikasi Daring Alodokter http://s.id/telekonseling | Founder www.psikologklinis.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Stres Setelah Kejadian Traumatis

15 Mei 2021   09:37 Diperbarui: 15 Mei 2021   09:47 148 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Stres. Sumber gambar : dietist-praktijk.nl

Mengalami stres setelah kejadian traumatis merupakan kondisi tekanan mental yang dialami setelah peristiwa yang menimbulkan kegoncangan secara mental. Kegoncangan tersebut diantaranya bisa disebabkan oleh :
- kehilangan sosok penting dan yang paling berpengaruh
- Mengalami musibah
- Mengalami kecelakaan atau sakit parah
- Menjadi korban bully-ing, pemerkosaan, atau pemaksaan lainnya

Sampai sejauhmana kejadian trauma dapat menimbulkan stres berkepangjangan bagi seseorang?

Stres berkepanjangan dan menimbulkan gangguan, bisa disebut sebagai PTSD (post traumatic stress disorder). Kondisi PTSD terjadi lebih dari satu bulan dengan ciri-ciri sebagai berikut :

1. Ingatan berulang tentang peristiwa traumatis. Pada anak-anak ingatan berulang bisa muncul dalam bentuk perilaku saat bermain. Bisa berupa bermain dan mengulang peristiwa traumatis yang terjadi. Ingatan berulang berlangsung lebih dari satu bulan.

2. Mimpi buruk yang berulang terkait peristiwa traumatis. Pada anak-anak, akan tampak tidak nyenyak dengan konten mimpi yang sulit dijelaskan olehnya. Mimpi buruk ini terjadi terus menerus hingga lebih dari satu bulan.

3. Reaksi kilas balik tentang peristiwa traumatis. Kilas balik ini seperti muncul bayangan dalam pikiran tentang peristiwa traumatis. Pada anak-anak, bisa tampak pada sikapnya dalam bermain. Reaksi kilas balik atau flashback ini terjadi lebih dari satu bulan.

4. Tekanan psikologis yang intens dan dalam waktu lebih dari satu bulan. Tekanan psikologis atau sering kita sebut sebagai stres atau distres. Bisa berupa suasana hati berubah-ubah, sulit fokus, perasaan tertekan, tubuh kaku, kondisi tubuh tegang, menarik diri, mengalami gangguan makan atau tidur, cenderung berpikir negatif.

5. Menghindari hal terkait dengan peristiwa traumatis. Hal tersebut bisa berupa tempat, orang, suasana, atau benda-benda disekitar yang berhubungan dengan peristiwa traumatis.

6. Munculnya perubahan suasana perasaan atau mood dan pikiran berlebihan lebih dari satu bulan. Pikiran bisa berupa keyakinan berlebihan dan terus menerus tentang hal tertentu. Misalnya pikiran tentang "saya adalah orang jahat", "tidak ada orang yang akan percaya kepada saya", "setiap hal yang ada di dunia ini adalah hal yang berbahaya".

7. Muncul juga perubahan perilaku berupa mudah tersinggung, mudah marah, muncul perilaku yang ceroboh (tanpa berpikir panjang) dan merusak diri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan