Mohon tunggu...
Arif Alfi Syahri
Arif Alfi Syahri Mohon Tunggu... Penulis

Menulislah, Karena Saat Ragamu Sudah Punah Ditelan Tanah, Namamu Tetap Hidup Dalam Sejarah ūüĒė@arif_alfisyahri

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Kilas Balik, Perang Hattin dan Kisah Heroik Salahuddin

26 Mei 2021   10:22 Diperbarui: 26 Mei 2021   13:14 355 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kilas Balik, Perang Hattin dan Kisah Heroik Salahuddin
Source Image: Aljazeera.net

 Negara-negara Tentara Salib Levant telah dibentuk tak lama setelah Perang Salib Pertama (1095-1102 M), dan mereka adalah Kerajaan Yerusalem, Wilayah Edessa, Wilayah Tripoli, dan Kerajaan Antiokhia. Yerusalem adalah yang paling penting, dan meskipun mereka menguasai banyak kota dan kastil yang bagus yang membuat mereka kaya dari perdagangan yang datang melalui Levant, para pemukim Salib kekurangan tenaga.  

 Perang Salib Kedua (1147-1149 M) adalah kegagalan yang menyedihkan, dan Wilayah Edessa tidak ada lagi pada tahun 1149 M, dikuasai oleh penguasa independen Mosul (di Irak) dan Aleppo (di Suriah), Nur ad-Din (kadang-kadang  juga diberikan sebagai Nur al-Din (memerintah 1146-1174 M).  Dengan Perang Salib menyebar ke semenanjung Iberia dan wilayah Baltik, Timur Latin terancam diabaikan dan dilupakan oleh mahkota barat Eropa.

 Pertempuran Hattin pada bulan Juli 1187 M di wilayah yang dinamakan Israel saat ini adalah salah satu kemenangan besar Salahuddin, Sultan Mesir dan Syria (memerintah 1174-1193 M).  Tentara Kerajaan Yerusalem dan sekutu Latinnya benar-benar dikalahkan dan tak lama kemudian, Yerusalem juga direbut.  Kekalahan itu menyebabkan hampir seluruh Negara Tentara Salib di Timur Tengah musnah dan itu akan memicu Perang Salib Ketiga yang sebagian besar tidak berhasil (1189-1192 M). Perang Hattin dianggap sebagai pertempuran yang menentukan dalam sejarah perang Perang Salib Islam.  Kerajaan Yerusalem kehilangan kekuatan militer utamanya dalam pertempuran ini, Tentara Salib dihancurkan, dan Salahuddin menjadi pemimpin yang menang dalam pertempuran dengan Tentara Salib.

 Pasukan Shalahuddin sendiri terdiri dari pengawal elitnya (Pasukan Mamluk, yang sebagian besar berasal dari Turki-Kurdi), tentara bayaran (biasanya pemanah berkuda), pasukan wajib militer dari tanah Ayyubiyah, dan bahkan beberapa sukarelawan yang bersemangat untuk berjuang dan berperang. Selama beberapa bulan tentara dikumpulkan di satu titik di selatan Damaskus di bawah pengawasan putra tertua Shalahuddin al-Afdal.  Di Hattin, Salahuddin mampu menerjunkan sekitar 12.000 tentara bayaran dan 6.000-12.000 tentara wajib militer, 12.000 dari orang-orang ini adalah kavaleri.  Seluruh pasukan diorganisir menjadi tiga divisi, dengan Shalahuddin memimpin secara langsung.

 Sementara Tentara Latin dipimpin oleh raja Kerajaan Yerusalem, Guy of Lusignan (memerintah 1186-1192 M) dan berjumlah lebih dari 16.000 orang.  Kaum Frank (sebutan bagi para pemukim Tentara Salib oleh musuh mereka) memiliki sekitar 15.000 hingga 18.000 infanteri dan sekitar 1.300 ksatria berkuda.  Hampir setiap Frank yang berbadan sehat dari Negara Tentara Salib telah dipanggil dan tentara bayaran tambahan dibeli menggunakan uang tahunan yang dikirim Raja Henry II dari Inggris ke Tanah Suci untuk mempertahankannya.  Itu adalah pasukan yang besar tetapi tidak sebanyak musuh dan yang terpenting, kota-kota dan kastil Negara-negara Tentara Salib telah dilucuti dan dikalahkan. 

 Pada tanggal 3 Juli 1187 M, Salahuddin menyerang pasukan Frank yang bergerak dari pangkalannya di Sapphorie menuju Tiberias, yang saat itu dikepung oleh pasukan Salahuddin dalam upaya yang disengaja untuk membujuk kaum Frank agar memobilisasi pasukannya.  Istri Raymond dari Tripoli terjebak di benteng Tiberias yang terkepung, dan ini mungkin menjadi faktor penentu dalam mobilisasi kaum Frank.  Secara signifikan, kaum Frank harus melakukan perjalanan melalui perbukitan tanpa air di Galilea.  Strategi utama Shalahuddin adalah membuat para pemanah berkuda terus menerus mengganggu musuh dan kemudian dengan cepat mundur.  Sejarawan abad ke-12 M, Imad ad-Din al-Isfahan mencatat, "anak panah menancap ke mereka, mengubah singa mereka menjadi landak" 

 Akhirnya, barisan tentara Latin menjadi terlalu terbentang dengan Knight Templar di belakang menghadapi serangan yang paling ganas, tetapi pada malam hari, tentara berhasil membuat kemah. Tentara Muslim mengikutinya, tetapi mereka memiliki keuntungan tersendiri karena dapat membawa perbekalan unta dari Danau Tiberias, terutama air.

 Pada pagi harinya tanggal 4 Juli, pasukan Frank pergi ke danau untuk mendapatkan air, sekitar 10 kilometer jauhnya.  Salahuddin yang mengetahui kemudian memerintahkan anak buahnya membakar semak-semak di sekitarnya, hanya ada panas dan asap yang menambah rasa haus orang Barat. Ketika panas mencapai puncaknya pada tengah hari, para pemanah Shalahuddin, masing-masing dilengkapi dengan 400 anak panah, diperintahkan untuk melepaskan pemboman yang menghancurkan musuh.  

 Dalam kebingungan yang diakibatkan oleh infanteri Frank yang terpencar, meninggalkan posisi perlindungan mereka yang biasa di sekitar kavaleri.  Satu kelompok, dipimpin oleh Raymond dari Tripoli, menerobos Muslim yang mengepung dan melarikan diri, meskipun kemudian akan disarankan bahwa mereka telah diizinkan untuk pergi dengan persetujuan sebelumnya, seperti persaingan berbahaya, ketidakpercayaan, dan pertengkaran antara bangsawan Latin.  Gangguan umum pada hari yang menentukan itu dirujuk dalam surat kontemporer yang dikirim ke Master of the Knights Hospitaller di Italia.  Disiplin kaum Frank tidak sebaik yang seharusnya, dengan banyak prajurit barat tidak mengikuti dukungan ketika Ksatria Templar menyerang musuh.  Akibatnya, para Templar mendapati diri mereka terisolasi, dikepung, dan akhirnya dibantai.

 Pasukan Frank lainnya yang tersisa berkumpul di lereng puncak kembar Hattin (bukit yang agak besar, sisa-sisa gunung berapi yang sudah punah).  Puncaknya juga disebut Tanduk Hattin, nama yang kemudian sering digunakan untuk pertempuran itu sendiri.  Lokasi itu memang menawarkan sedikit perlindungan berkat sejumlah dinding Zaman Besi yang hancur, tetapi sekarang hasilnya tidak bisa dihindari.  Dua serangan terakhir dan rasa putus asa membuat mereka kewalahan dan pasukan Muslim mendekat untuk meraih kemenangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN