Mohon tunggu...
Arifah Farhah Nasution
Arifah Farhah Nasution Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Berusaha untuk jadi versi terbaik diri sendiri

Petit a petit l'oiseau fait son nid

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Body Shaming, Fenomena yang Sering Dianggap Sepele

29 November 2019   22:16 Diperbarui: 13 April 2021   18:52 700 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Body Shaming, Fenomena yang Sering Dianggap Sepele
Mengetahui lebih jauh tentang fenomena "body shaming" yang sering dianggap sepele (Sumber : lucrezia carnelos via unsplash.com)

Di zaman milenial ini sering dijumpai slogan-slogan ataupun postingan di berbagai media sosial yang menampilkan "STOP BODY SHAMING!", yang mana sebagian orang mungkin belum mengetahui apa itu. Jadi apa sebenarnya body shaming?

Kata body shaming berasal dari bahasa Inggris yaitu body yang artinya tubuh dan shaming yaitu mempermalukan. Mengutip dari cnnindonesia.com, "body shaming berarti kritikan atau komentar yang bersifat negatif, komentar itu diberikan baik untuk diri sendiri ataupun orang lain, bisa juga diartikan sebagai tindakan mempermalukan penampilan fisik seseorang."

Fenomena body shaming ini bisa terjadi kepada semua orang, namun tidak dapat dipungkiri bahwa yang sering menjadi korbannya adalah wanita khususnya yang berada dalam rentang usia remaja sampai umur 20-an akhir.

"Menurut sebuah survei yaitu Body Peace Resolution yang digelar oleh Yahoo! Health, menunjukkan bahwa wanita lebih banyak mendapat perlakuan body shaming ketimbang pria. Survei ini dilakukan terhadap 2.000 orang berusia 13 - 64 tahun. 

Dan hasilnya 94% remaja perempuan pernah mengalami body shaming, sementara remaja laki-laki hanya 64%." Dikutip dari (wolipop.detik.com)  

Bagi sebagian orang, mengomentari bentuk tubuh mungkin hal yang sepele. Misalnya saja, 'Hitam banget sih sebelas dua belaslah sama arang', 'putihnya keterlaluan tuh udah kayak mayat hidup, 'Kok kamu gendutan? Diet dong!', 'kurus banget sih kamu, kayak triplek, makanya jangan malas makan', 'rajin minum susu deh biar nggak pendek kayak anak SD', atau juga seperti, 'Ih, kamu punya double chin! Makan terus sih kayak sapi'.

Namun banyak yang tidak tahu bahwa body shaming bisa berpengaruh pada kehidupan para korban, membuat mereka merasa buruk bahkan jijik dengan tubuh sendiri, kehilangan kepercayaan diri sepanjang hidupnya. 

Akibat paling parah dari body shaming adalah timbulnya gangguan pola makan yang berbahaya seperti anoreksia dan bulimia.

Body shaming juga bisa memicu orang menjalani diet dan olahraga ekstrem di luar batas kemampuan mereka. Lebih parahnya lagi, body shaming berpotensi mengganggu kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan akut.

Sebuah survei menyatakan, 2 dari 5 wanita mengaku ingin operasi plastik demi mengubah penampilan fisiknya secara permanen akibat terus diolok-olok.

Di era milenial ini body shaming tidak hanya dilakukan secara langsung namun juga melalui media sosial seperti instagram. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x