Mohon tunggu...
Alexander Arie
Alexander Arie Mohon Tunggu... Administrasi - Lulusan Apoteker dan Ilmu Administrasi

Penulis OOM ALFA (Bukune, 2013) dan Asyik dan Pelik Jadi Katolik (Buku Mojok, 2021). Dapat dipantau di @ariesadhar dan ariesadhar.com

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Seberapa Capek Minions dalam Turnamen Nonstop Selama 2 Bulan?

30 November 2021   10:31 Diperbarui: 30 November 2021   10:45 128 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamujo kembali menjadi penyelamat muka Indonesia pada gelaran SimInvest Indonesia Open 2021 dengan sumbangan gelar juara di nomor ganda putra. Gelar tersebut berasal dari final keempat yang mereka lakoni dalam kurun waktu 1,5 bulan terakhir. Dari 4 final, mereka merebut 2 gelar dan kalah dalam 2 final lainnya.


Kalau dipikir-pikir, jadwal mereka 2 bulan terakhir sungguh mengagumkan. Wajar jika Kevin sempat bilang soal (((perlakuan seperti robot))). Cuma ya bagaimana lagi, mereka memang jagoan dan memang andalan.

Sejak 26 September 2021 sampai memenangi turnamen kedua di Bali kemarin, mereka sudah melakoni 27 pertandingan. Kalau mau dirata-rata, mereka memainkan laga tiap 2,3 hari selama 2 bulan penuh tiada henti.

Selain itu, total jenderal mereka memainkan 1.173 menit di lapangan atau rata-rata pertandingannya adalah 43,4 menit. Laga paling cepat selesai adalah di France Open 2021 kala mengalahkan Ong Yew Sin/Teo Ee Yi 21-13 22-20 dengan 26 menit. Sedangkan laga paling lama adalah 65 menit pada kemenangan atas Keiichiro Matsui/Yoshinori Takeuchi 12-21 21-18 21-15 dengan 65 menit.

Dari 27 laga tersebut, mereka menang 23 kali dan kalah 4 kali. Menariknya, ke-4 kekalahan itu berasal dari 4 lawan yang berbeda dari 4 negara pula yakni Aaron Chia/Soh Wooi Yik di Piala Sudirman, Muhammad Shohibul Fikri/Bagas Maulana di Denmark, Ko Sung Hyun/Shin Baek Chol di Prancis, serta Takuro Hoki/Yugo Kobayashi di Bali pada Daihatsu Indonesia Masters 2021.

Dalam 27 laga tersebut, Minions juga beberapa kali bersua lawan yang sama dan ciamiknya mereka tidak pernah kalah beruntun dari lawan yang sama. Malah ada lawan yang dikalahkan lebih dari 1 kali.

Ketika kalah dari Chia/Soh di Piala Sudirman, Minions langsung membalasnya di Piala Thomas dengan kemenangan rubber game. Minions juga bersua Ong/Teo 3 kali dan selalu menang. Mereka juga bersua Supak Jomkoh/Kittinupong Kedren di Piala Thomas lalu ketemu lagi di Jerman dengan hasil sama-sama menang. 

Hal yang sama dengan duet baru Korea, Choi Sol-Gyu dan Kim Won-Ho. Terakhir, mereka bersua Takuro Hoki/Yugo Kobayashi pada 2 final beruntun dengan skor 1-1 karena kemenangan Hoki/Kobayashi di DIM 2021 dibalas tuntas oleh Minions saat SIO 2021.

Nah, sesuai judul tulisan ini, soal capek sebenarnya bisa dilihat dari durasi permainan. Selain turnamennya lintas benua, sejumlah laga juga dilalui Minions dengan ketat. Sebanyak 10 dari 27 pertandingan diselesaikan hingga game ketiga. Dua dari 4 kekalahan mereka berasal dari rubber game berbanding 8 kemenangan via game ketiga.

Dari 27 pertandingan dan 58 game yang dilalui, Minions kehilangan 14 game. Menariknya ada 5 pertandingan ketika mereka kehilangan game pertama namun kemudian bangkit pada game kedua dan ketiga yakni versus Jomkoh/Kedren di Thomas Cup 2021, Ong/Teo di DIM 2021, serta tiga laga awal di SIO 2021. Untuk itu, kita sama sekali tidak boleh meragukan mentalitas yang mereka miliki.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan