Mohon tunggu...
Muhammad Ariefuddin
Muhammad Ariefuddin Mohon Tunggu...

Menjadi pembelajar yang Kematian kan membuatnya kelar

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Sekolah Zero Waste

5 Desember 2018   13:05 Diperbarui: 5 Desember 2018   13:39 0 1 0 Mohon Tunggu...
Sekolah Zero Waste
 Opini Kedaulatan Rakyat, tayang Senin 2 Desember 2018

Berita matinya seekor paus sperma di perairan Wakatobi, Sulawesi Tenggara hari Senin (19/11/2018) cukup menggemparkan. Pasalnya, di dalam perut paus tersebut didapatkan sampah plastik seberat 5,9 kilogram. Sampah yang masuk kategori anorganik itu termakan paus dan tak bisa dicerna sehingga tertimbun di dalam perut paus. 

Fenomena tersebut mengundang pertanyaan, seberapa parahkah limbah palstik di perairan Indonesia itu ? Data KLHK menyebutkan, kurang lebih 9,8 miliar lembar kantong plastik digunakan masyarakat Indonesia setiap tahunnya. 

Dari jumlah itu, hampir 95 persen menjadi sampah. Kondisi ini sangat berbahaya, karena sampah plastik butuh ratusan tahun untuk terurai ke lingkungan (voaindonesia.com). 

Berdasarkan data yang diperoleh dari Asosiasi Industri Plastik Indonesia (INAPLAS) dan Badan Pusat Statistik (BPS), sampah plastik di Indonesia mencapai 64 juta ton/ tahun dimana sebanyak 3,2 juta ton merupakan sampah plastik yang dibuang ke laut. 

Darurat sampah plastik sudah selayaknyalah digaungkan berbagai pihak untuk upaya mengurangi makin banyaknya sampah plastik yang akan merusak lingkungan. (kompas.com)

Berbagai upaya sudah dilakukan pemerintah dalam rangka mengurangi sampah plastik terutama yang bermuara di laut. Pemerintah juga terus menyosialisasikan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 97 tahun 2017 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah, yang menargetkan pengurangan sampah sebesar 30% dan penanganan sampah 70% pada tahun 2025.

Terkait sampah plastik di laut, Presiden Joko Widodo pada G20 Summit tahun 2017 di Jerman telah menyampaikan komitmen bahwa Indonesia akan mengurangi limbah melalui reduce-reuse-recycle sebanyak 30% dan menargetkan pengurangan sampah plastik di laut sebanyak 70% pada 2025," tandasnya. (Tirto.id)

Sampah Adalah Persoalan Gaya Hidup

Diakui atau tidak, munculnya sampah itu adalah merupakan persoalan gaya hidup. Hampir setiap aktivitas kehidupan manusia akan berpotensi untuk menghasilkan sampah. Kegiatan konsumsi di skala rumah tangga dan publik. Aktivitas administrasi kerja di lembaga dan perusahaan. Bahkan proses alami lingkungan di sekitar kita juga tak luput dari memproduksi sampah. 

Semenjak Tahun 1907 era plastik modern dimulai dengan penemuan Bakelite oleh Leo Baekeland. Bakelite merupakan plastik sintetis pertama di dunia. Kehadiran plastik sebagai temuan cerdas sangat memudahkan kehidupan. Lambat laun baru diketahui ternyata limbah plastik sangat sulit diurai di alam.

Gerakan Sekolah Zerowaste

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x