Mohon tunggu...
Muhammad Arief Ardiansyah
Muhammad Arief Ardiansyah Mohon Tunggu... Bioengineer Indonesia

Selamat berbelanja di etalase pemikiran saya.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Kiat Menumbuhkan Aura Alpha Male

22 Februari 2020   05:15 Diperbarui: 25 Februari 2020   18:12 2802 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kiat Menumbuhkan Aura Alpha Male
Ilustrasi seorang alpha male (sumber: Pexels/Minervastudio).

Alpha male adalah sebutan untuk laki-laki yang dianggap menempati posisi tertinggi dalam hirarki sosial. Sebutan ini kerap diberikan kepada mereka yang terlihat memiliki keunggulan atas karisma, harta, tampang, atau kepintaran dibanding laki-laki lain pada umumnya.

Dari mana munculnya istilah alpha male?

Istilah alpha male pada dasarnya merupakan istilah umum yang digunakan dalam teori evolusi. Istilah ini digunakan untuk mengidentifikasi spesies jantan yang paling mendominasi dalam suatu populasi.

Dosen saya dulu amat sering menggunakan contoh kasus anjing laut. Konon para anjing laut jantan dalam satu kelompok akan saling bertarung satu sama lain, hingga tersisa 1 anjing laut yang disebut sebagai alpha male. Sang alfa inilah yang akan membuahi seluruh betina dalam kelompok anjing laut tersebut.

Pertarungan tersebut tentu bukan tanpa alasan. Insting mereka mengisyaratkan bahwa perubahan zaman semakin signifikan. Kalau bukan spesies anjing laut paling unggul yang diturunkan, mustahil bisa ada keturunan anjing laut pada generasi kesekian.

Karenanya, para anjing laut jantan itu rela berkompetisi hingga saling bunuh. Para anjing laut betina juga rela dibuahi oleh satu jantan yang sama. Semua percaya kalau hanya bibit unggul-lah yang mampu menyelamatkan spesies mereka dari ancaman kepunahan.

Itulah kata kuncinya: bibit unggul. Sebuah warisan genetik yang dipercaya sudah memiliki bekal lebih sehingga dapat menciptakan dominasi suatu saat nanti. Entah bekal itu berupa karisma, kelebihan harta, daya intelektualitas, atau sekedar kecakapan muka.

Namun dalam perkembangannya, alpha male tak selalu diasosiasikan dengan urusan gene, melainkan juga dapat diasosiasikan dengan meme. Sebagaimana pendapat Richard Dawkins dalam The Selfish Gene, bibit tersebut tidak selalu harus diturunkan lewat mekanisme hereditas, tetapi juga dapat dipelajari lewat mekanisme imitasi.

Teori ini dapat dibuktikan dengan hadirnya para pemimpin karismatik di berbagai negara sejak dulu. Seperti Soekarno, John F Kennedy, Joseph Stalin, Mao Zedong, Donald Trump, Erdogan, atau Vladimir Putin. 

Karakter mereka utuh terbentuk berkat sintesa pengalaman dan proses saling tiru yang terakumulasi selama bertahun-tahun.

Oleh karena itu, tak sedikit laki-laki yang mendamba untuk bisa menjadi seorang alfa, apa pun motivasinya. Kalau pun memang tidak ditakdirkan bisa, paling tidak mereka berharap bisa memiliki aura layaknya seorang alfa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x