Mohon tunggu...
Muhammad Arief Ardiansyah
Muhammad Arief Ardiansyah Mohon Tunggu... Bioengineer Indonesia

Selamat berbelanja di etalase pemikiran saya.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Taal 1754: Setahun Sebelum Giyanti

13 Januari 2020   08:05 Diperbarui: 13 Januari 2020   08:11 126 0 0 Mohon Tunggu...
Taal 1754: Setahun Sebelum Giyanti
Sumber: Twitter (@phivolcs_dost) via devdiscourse.com

Pemerintah Hindia Belanda baru saja menunjuk gubernur baru untuk bertugas di wilayah pesisir timur laut Jawa. Nicolaas Hartingh namanya. Mutasinya ke kantor pusat di Semarang membawa misi besar: negosiasi dengan Pangeran Mangkubumi.

Pangeran Mangkubumi sendiri tengah kewalahan menghadapi Raden Mas Said untuk yang kedua kalinya. Meski sempat bekerja sama menumpas VOC, nyatanya tanah kekuasaan jauh lebih berkilau bagi keduanya ketimbang hubungan persahabatan yang fana.

Hartingh rupanya cukup piawai dalam bernegosiasi. Ia menggandeng Seh Ibrahim, pemuda berkebangsaan Turki untuk membangun komunikasi non-formal dengan jajaran Pangeran Mangkubumi. Rupanya memainkan isu kedekatan religi memang sudah diajarkan sejak dulu di tanah air ini.

Negosiasi itu terus berlangsung. Bagai seorang kepala Relation Manager di sebuah perusahaan, Hartingh cukup sabar mengadakan meeting dengan satu persatu pejabat di Mataram.

Sampai kemudian gemuruh terjadi di Pulau Luzon, Filipina. Gunung Taal mengalami erupsi hingga areal di sekitarnya ditutupi abu dengan ketebalan mencapai 84 sentimeter. Bagian dalam kawah mengalami kerusakan berat akibat luapan lava yang menguras hampir 2/3 dari isi kolam lavanya.

Tak kurang dari 10.000 warga tercatat menjadi korban akibat erupsi ini. Sebagian memilih migrasi ke pulau Mindanao. Sementara sisanya memilih bertahan di bawah status siaga selama 7 bulan lamanya.

Adakah bantuan yang sampai ke Filipina pada masa itu? Bisa jadi ya, bisa jadi tidak.

Inggris sedang memasuki tahun politik setelah Perdana Menteri Thomas Pelham-Holles diangkat untuk menggantikan saudara laki-lakinya yang meninggal dunia. Amerika masih sibuk berperang. Bahkan pada tahun ini George Washington sampai harus membunuh Joseph Coulon de Jumonville, seorang utusan Perancis berkebangsaan Kanada, yang membuat posisinya terdesak hingga terpaksa menyerahkan Benteng Necessity kepada Perancis.

Di Indonesia, Mangkubumi sudah siap membubuhkan tanda tangan. Tawaran dari Hartingh terlalu sulit untuk ditolak. Dua puluh ribu real sebagai pajak tahunan yang dibayar kontan untuk wilayah pesisir plus hak penuh atas separuh bagian kerajaan termasuk ibu kotanya di Mataram. Belum lagi bantuan senjata dan tantara untuk menggilas Mas Said.

Deal! Perapihan dokumen pun dilakukan oleh para ahli hukum tata keraton dan setahun kemudian dihasilkanlah Perjanjian Giyanti.

Sayangnya Batavia mencium gelagat yang kurang baik dibalik perjanjian itu. Namun karena posisinya sedang berada di bawah kekuasaan Mataram, mau tidak mau Batavia harus ikut meratifikasi keputusan Mangkubumi tersebut. Sebuah keputusan yang nantinya mampu mendongkrak perekonomian VOC akibat terbukanya jalur perdagangan laut dengan para pedagang dari Cina.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN