Mohon tunggu...
Sastra Kita
Sastra Kita Mohon Tunggu... Penulis - Seputar Seni dan Sastra

Penulis, Sastrawan, Penyair, dan Dramawan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Roll The Dice - Puisi Arief Akbar Bsa

10 Oktober 2021   09:51 Diperbarui: 10 Oktober 2021   10:00 106 10 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

MELEMPAR DADU

(satu mata dua hati)

apa yang kau rasakan
ketika sedang dirundung duka

kesedihan itu tak menyendiri
bisa jadi karena tingginya gedung
banyaknya kaum gelandangan
yang terdiam di sudut gang kecil

tersembunyi,
bukankah kau tahu
ketidaktahuan bukanlah kegelapan
tetapi karena tertutupnya hati
membuat seakan semuanya hitam
tak bercahaya
dan merasa
tak memiliki mata

lihatlah petani tua itu
membajak sawah tanpa lelah

kau pikir itu hanya tanggung jawab
ataukah sebuah tugas keluarga

tidak, kau salah
sama halnya dengan kesalahan
dalam menganalisa sebuah negara
untuk diserang dan dihabisi

ketika semuanya musnah
tak tersisa
apakah kau merasa menang?
sementara kau dengar
teriakan-teriakan memekakkan telinga
"hiduplah julius caesar"
dengan mulut tersobek
penuh darah

di mana Armorica Gallia
biarlah kupanggil namanya
datanglah kemari Asterix
bergandeng tangan
bersama pembawa menhir
si tua obelix yang menjadi bayi ajaib

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan