Mohon tunggu...
Muhammad Ariby
Muhammad Ariby Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas Negeri Malang Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia

Mas-mas Malang yang kerap bimbang dengan pilihannya sendiri

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Kritik Sastra Formalistik, Psikologis, dan Sosiologis

15 Mei 2023   11:19 Diperbarui: 15 Mei 2023   11:23 171
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: Buku Kritik Sastra di Indonesia

Kritik Formalistik

Kritik ini didasarkan kepada gagasan bahwa bentuk (form) merupakan sesuatu yang penting bagi pemahaman yang sebenarnya dari karya sastra. Jadi permasalahan yang utama bukanlah pertimbangan-pertimbangan yang ekstraliterer seperti kehidupan dan zaman pengarang atau fenomena sosiologis, melainkan sebagai bentuk, efek, sertaterjadinya karya sastra.

Antara pandangan bahwa alat sastra dapat diabstraksi dan larangan untuk melakukan parafrase terjadi kontradiksi. Untuk menjembatani perbedaan tersebut perlu dipahami konsep fungsi, bagaimana alat-alat atau prinsip-prinsip konstruktif tertentu membuat teks menjadi sebuah keseluruhan yang organis.

Hal tersebut akan mengarah pada konsep tentang sistem sastra, dan akhirnya mengarah pada konsep tentang struktur. Selain itu, juga dikembangkan "konsep dominan, ciri menonjol atau utama, aspek bahasa tertentu secara dominan menentukan ciri-ciri khas hasil sastra yang bersangkutan, misalnya rima, matra, atau aspek apa pun sehingga dalam analisis dan interpretasi karya sastra aspek dominan itulah yang harus ditekankan, sedangkan aspek-aspek lain sering menyangga hal yang dominan itu." (Teeuw, 1984:130---131).

Tujuan dari kritik formalistik adalah kajian terhadap sastra agar mencapai taraf ilmiah. Untuk mencapai taraf itulah maka diperlukan sifat-sifat yang universal atau sesuatu yang general dari karya sastra.

Kritik Psikologis

Kritik jenis ini mencoba mendalami aspek/segi-segi kejiwaan suatu karya sastra. Wellek (1962:81) menjelaskan bahwa ada 4 aspek yang berkaitan dengan psikologis sastra, antara lain:

  • studi psikologis terhadap pengarang sebagai tipe dan individu,
  • studi mengenal proses kreativitas,
  • studi mengenal tipe atau hukum-hukum karya sastra, dan
  • studi mengenai efek sastra terhadap pembacanya.

Kajian psikologis pengarang dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu: (i) dengan alur sastra-pengarang-sastra dan (ii) dokumen-dokumen pribadi nonlieter-kepribadian pengarangsastra. Tujuan utama kajian ini ialah menyelami dan menjelaskan daya tarik suatu karya terhadap pembaca perseorangan.

Kritik Sosiologis

Asumsi yang harus dipegang sebagai pangkal tolak kritik sastra aliran sosiologi ialah bahwa karya sastra tidaklah lahir dari kekosongan sosial (social vacuum). Ini sebenarnya bukanlah suatu asumsi yang berlebihan, meskipun kita juga harus selalu ingat bahwa karya sastra adalah hasil dari daya khayal atau imajinasi. Secara langsung atau tidak imajinasi pengarang dipengaruhi, tidak ditentukan oleh pengalaman manusiawi dalam lingkungan hidupnya, termasuk di dalamnya adalah sumber-sumber bacaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun