Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - A teacher and Writer

Penulis Buku: 1. Jejak Literasi Ari Budiyanti. 2. Bunga-Bunga Puisi Hati. ~ Someone who likes gardening, reading, writing, teaching, singing, and telling story.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Fiksiana Mendapat Tempat Istimewa di Kompasiana dan Hatiku

23 September 2021   17:06 Diperbarui: 23 September 2021   17:09 211 38 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Fiksiana Mendapat Tempat Istimewa di Kompasiana dan Hatiku
Dokpri. Tangkap layar Kompasiana dengan sedikit edit penambahan stiker oleh Ari B

Beberapa hari yang lalu saya mendapati ada hal baru di Kompasiana. Cukup mengejutkan untuk saya namun juga menyenangkan. Selama ini saya terbiasa membuka Kompasiana dengan HP. Jadi tangkap layar dalam artikel ini adalah dari HP. Begini kisah saya.

Ketika saya melihat kategori Fiksiana ada termasuk di bagian atas berjejer dengan deretan fitur kategori tulisan Terpopuler, Terbaru, Pilihan Editor, Topik Pilihan, Fiksiana, Lini Masa, Event, About Us, Content Affiliation, dan Community Affiliation, rasanya menarik juga. Jadi tersanjung karena kategori Fiksiana ada di sana.

Dokpri. Tangkap Layar Kompasiana oleh Penulis artikel
Dokpri. Tangkap Layar Kompasiana oleh Penulis artikel

Bagaimana tidak senang? Ini memudahkan saya untuk masuk ke kategori Fiksiana dan membaca karya-karya fiksi di Kompasiana dengan cepat. Terlebih lagi saya sering mengirimkan puisi saya di Kompasiana. Ini membuat akses pada karya saya jadi terasa lebih cepat juga oleh sesama kompasianer

Fiksiana terdiri dari 3 subkategori. Mulai dari Novel, Cerpen, dan Puisi. Saya melihatnya sebagai salah satu cara pengelola Kompasiana memfasilitasi para penulis fiksi untuk lebih giat menulis kategori ini. Setidaknya itu menurut pendapat saya.

Sebenarnya, jujur saya pernah merasakan kalau Fiksiana seperti jarang dilirik pembaca. Bahkan jika melihat jumlah views atau pengunjung di banyak karya puisi kompasianer rerata sangat sedikit. Jarang sekali bisa menembus angka 100. Bukan hanya itu, kadang juga tidak bisa mencapai 50 views. 

Tidak menutup kemungkinan untuk karya-karya kompasianer yang rajin muncul seperti saya bisa mencapai views atau pengunjung di atas 50. Bahkan kadang di atas 100 pembaca 1 puisi saya berdasarkan data yang muncul di akun Kompasiana. 

Selain itu, di bagian atas fitur untuk vote atau beri nilai tulisan, ada juga yang baru. Saya sempat tanyakan ke beberapa rekan kompasianer. Saya heran juga mengapa tidak semua kompasianer menemukan fitur baru itu. Bagaimana dengan Anda?

Dokpri tangkap layar Kompasiana oleh penulis.
Dokpri tangkap layar Kompasiana oleh penulis.

Saya sebagai penulis puisi di Kompasiana merasa dipermudah untuk membaca karya-karya puisi milik rekan lain dengan memencet atau meng-klik fitur lihat puisi selengkapnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan