Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Membaca, menulis, mendongeng, dan berkebun menjadi kegiatan-kegiatan menarik yang tak henti-hentinya mengisi hari-hari saya. Mari terus menginspirasi sesama dalam karya kita. Salam literasi.

Suka: membaca, mengoleksi buku, menanam bunga, menulis puisi dan kisah lain, mendongeng, dan mengajar.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Hari Bumi Sedunia dan Cara Mengajari Siswa Memanfaatkan Barang Bekas Kemasan Plastik

22 April 2021   22:48 Diperbarui: 22 April 2021   23:23 310 26 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hari Bumi Sedunia dan Cara Mengajari Siswa Memanfaatkan Barang Bekas Kemasan Plastik
Sumber Foto : Tangyar FB Page Kementrian Pertanian RI

Hari Bumi Sedunia diperingati setiap tanggal 22 April setiap tahunnya. Saya sebagai seorang pendidik juga ingin berperan nyata dalam menumbuhkan rasa cinta lingkungan pada anak-anak didik saya. 

Bumi tempat kita tinggal harus dijaga sejak dini. Anak-anak pun harus sejak kecil dimotivasi dan diberi teladan untuk mencintai bumi.

Salah satu cara yang saya lakukan adalah dengan mengajarkan pada siswa untuk memanfaatkan barang bekas, terutama dari plastik. Jangan menjadikan barang-barang bekas tersebut menjadi sampah plastik yang merusak lingkungan. Seperti yang kita ketahui, plastik butuh waktu yang sangat lama untuk terurai.

Bertepatan dengan hari bumi yang diperingati hari ini, 22 April 2021, saya akan menuliskan kisah saya mengajar siswa di kelas. Barang bekas yang ada di rumah sebenarnya bisa dijadikan bahan untuk membuat kerajinan. 

Salah satu contohnya adalah botol plastik bekas kemasan air mineral. Jika botol plastik tersebut bisa dimanfaatkan kembali atau reuse, anak-anak sebenarnya sedang menunjukkan peduli lingkungan. 

Mereka sedang menunjukkan sikap mencintai bumi secara sederhana. Mengurangi sampah plastik dari rumah. Bekas botol air mineral dari plastik bisa digunakan untuk membuat tempat pensil yang menarik. 

Caranya pun sederhana. Siswa hanya perlu memotong botol plastik menjadi dua bagian dan menggunakan bagian bawah untuk dihias menggunakan cat warna. Setelah kering, botol plastik tersebut sudah menjadi tempat pensil sederhana kreasi sendiri.

Dokpri - pertumbuhan dari biji kangkung. Usia 3 hari.
Dokpri - pertumbuhan dari biji kangkung. Usia 3 hari.
Selain botol bekas, kemasan plastik lainnya bisa juga berasal dari bekas tempat kue atau makanan lainnya. Jika bentuknya persegi panjang yang pipih, bisa juga digunakan untuk tempat menyemaikan biji tanaman.

Anak-anak bisa mulai mencoba menanam biji-bijian dengan cara menyemaikan terlebih dahulu menggunakan bekas kemasan plastik tersebut.
Saya sudah mempraktikannya juga dan berhasil.

Bibit cabai dan bibit pokchay. Dokpri
Bibit cabai dan bibit pokchay. Dokpri
Saya menggunakan kemasan plastik bekas kue untuk dijadikan tempat menyemai  aneka biji tanaman mulai dari kangkung, bayam, pokchay, tomat, dan cabai. Cara ini cukup menyenangkan dan sederhana. Bahan yang dibutuhkan juga mudah didapat
Dokpri
Dokpri
Media tanam yang saya gunakan adalah tanah yang sudah diberi pupuk. Lalu setiap hari disiram dengan semprotan kecil. Menanam bij-bijian, siswa mempelajari bagaimana mengembangkan sikap sabar menunggu pertumbuhan biji. 

Bukan hanya itu, anak-anak juga belajar untuk mencintai bumi dengan memedulikan lingkungan. Barang bekas lainnya adalah kemasan dari styrofoam. Ini juga bisa dijadikan tempat untuk menyemai biji tanaman.

Dokpri. Bibit kangkung yang berhasil disemai.
Dokpri. Bibit kangkung yang berhasil disemai.
Anak-anak belajar disiplin dalam merawat tanamannya sendiri. Biji-bijian yang dipilih bisa beragam dan diusahakan yang mudah tumbuh. Sayuran yang saya tanam di atas termasuk jenis yang bijinya cepat tumbuh dan bisa diamati dalam hitungan hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN