Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Membaca, menulis, mendongeng, dan berkebun menjadi kegiatan-kegiatan menarik yang tak henti-hentinya mengisi hari-hari saya. Mari terus menginspirasi sesama dalam karya kita. Salam literasi.

Suka: membaca, mengoleksi buku, menanam bunga, menulis puisi dan kisah lain, mendongeng, dan mengajar.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kesenyapan Itu Merongrong Asa

29 Maret 2020   01:38 Diperbarui: 29 Maret 2020   02:25 66 14 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kesenyapan Itu Merongrong Asa
Dokumen pribadi. Artificial rose

Sepertinya tulang belulangku merapuh dalam derap hujaman petaka
Yang tak kutahu bagaimana ini berawal
Hanya menjalani tiap detik dalam harinya
Ternyata semakin raga melemahkan asa

Lalu sendi-sendiku seolah meradang
Entah apakah marah padaku si pemilik raga
Mungkinkah aku kurang bisa menjaga keberadaannya
Sehingga marahnya kini seolah tak mengampuniku

Desiran cemas berpadu dalam resah membahana
Ketika yang dirasa sungguh berbeda dari semula
Saat fisik terbatasi oleh segala pencetus lelah
Terampungi dalam gegap gempita masalah

Sendunya jiwa membuat perjalanan terasa memberat pikupan bebannya
Ratapan kalbu karena nyerinya membakar emosi menurun sampai titik nadir hati
Seolah asa itu sendiri menyembunyikan diri di tubir lautan
Membiarkan kesenyapan menenggelamkan harapan insan

Dalam lika-liku pergumulan
Hanya sauh kuat iman penopang harapan
Semoga segala cemas dan takut menguap bersama beban
...

Written by Ari Budiyanti
29 Maret 2020

#PuisiHatiAriBudiyanti

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x