Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Membaca, menulis, mendongeng, dan berkebun menjadi kegiatan-kegiatan menarik yang tak henti-hentinya mengisi hari-hari saya. Mari terus menginspirasi sesama dalam karya kita. Salam literasi.

Suka: membaca, mengoleksi buku, menanam bunga, menulis puisi dan kisah lain, mendongeng, dan mengajar.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Marah yang Bukan Padaku

28 Januari 2020   20:00 Diperbarui: 28 Januari 2020   20:15 187 31 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Marah yang Bukan Padaku
Langit di suatu kota. Photo by Ari

Lagi dan lagi terdengar di kedua telingaku
Alunan nada sumbang tanpa harmoni
Semua berceceran seperti asap hitam penyebab polusi udara
Namun ini berbeda karena meracuni jiwa yang mendengarnya

Umpatan-umpatan kian merajalela
Lupa pada siapa sedang berbicara
Terus meluapkan amarah yang melanda
Dalam basuhan emosi yang meronta

Sungguh tak habis heran batin ini melihat semua
Yang begitu nyata di depan mata
Bagaimana bisa ada kejam yang tak berbatas dalam umbaran aksara
Saat meluncur bebas dalam rangkaian kata-kata

Luka mendalam dibuatnya tanpa ampun
Bahkan salah pun tiada dirasanya
Bagaimana bisa terucap sejenak maaf
Jika bebal hati merasa paling benar saja

Entah berapa sayatan sudah dibuat pada lembutnya hati
Yang sudah mencintai tanpa syarat sepanjang hayat
Mengapakah bisa ada insan lupa atas kebaikan
Yang dirasanya semenjak masa mudanya

Balas budi macam apa yang dikira sudah diberikan
Pada luapan kasih sayang tak berbatas
Manusia macam apa bisa begitu tanpa batasan
Mengumbar amarah dalam cekalan kata-kata tajam mendulang petaka

Jika tak jua bertobat dan sadar jiwa
Akan berakhirlah bahagianya di masa depan
Curahan kejahatan verbal yang tak terbendung
Berbalik pada diri si penebar angkara
Meski marahnya bukan padaku
Namun ku tetap tak rela mendengarkan segala kata-kata nestapa

Ingat
Tuhan di atas sana tidak tinggal diam

..
Written by Ari Budiyanti
28 Januari 2020

#PuisiHatiAriBudiyanti


VIDEO PILIHAN