Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Membaca, menulis, mendongeng, dan berkebun menjadi kegiatan-kegiatan menarik yang tak henti-hentinya mengisi hari-hari saya. Mari terus menginspirasi sesama dalam karya kita. Salam literasi.

Suka: membaca, mengoleksi buku, menanam bunga, menulis puisi dan kisah lain, mendongeng, dan mengajar.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Ketika Senyum Itu Hilang

18 November 2019   16:58 Diperbarui: 18 November 2019   17:21 131 20 4 Mohon Tunggu...
Ketika Senyum Itu Hilang
Ilustrasi: gambar diambil dari akun Facebook Unique Teaching Resources

" Guru-guru menolong murid-muridnya untuk menemukan benda-benda penting yang mereka hilangkan hampir setiap hari. 

Kadang tugasnya, tas sekolahnya, atau sebuah pensil. 

Di waktu-waktu yang lainnya, (yang hilang) itu bisa keberanian, percaya diri atau senyum mereka. "
 

Kira-kira demikian arti dari kata-kata pada gambar di atas. Apakah Anda pernah punya pengalaman ini? Saya, sering sekali.

Entah berapa kali murid-murid kecil saya berulang kali kehilangan benda-bendanya. Bisa pensil, penghapus, itu kasus yang paling sering. Dan paling menggemaskan, kasus kehilangan ini seringkali di tengah jam pelajaran. Dari tahun ke tahun, itu yang terjadi di sela-sela waktu mengajar saya. 

Saya juga tidak bisa mengabaikan hal tersebut. Ada karakter siswa-siswi khusus yang akan meratapi kehilangannya. Bagi mereka, itu seperti harta karun. Kalau tidak segera ditolong mencari, bisa terjadi aneka kegaduhan di kelas. Mulai dari merengek, menangis, atau sibuk keliling ruang kelas mencari benda-benda yang hilang itu. 

Sebenernya bukan hilang karena diambil orang lain, paling sering karena jatuh, lalu menggelinding agak jauh atau masuk ke tas makan mereka. Tak jarang mereka lupa meletakkannya. Misalnya di dalam saku baju, atau bahkan ada beberapa anak yang sibuk cari pensil, ternyata dia taruh sebagai penghias buat rambut yang diikat. Biasanya ini terjadi pada anak perempuan. 

Kalau anak laki-laki, kadang suka menyelipkan pensil di telinga mereka saat mendengarkan penjelasan materi. Giliran diminta menulis dia akan kebingungan cari pensil. Ternyata ada di telinga mereka.  Anda yang pengajar apakah ada yang pernah alami ini? Sekali lagi kalau saya sering.

Smile.. (Ketika Senyum Itu Hilang)

Bagaimana kalau yang hilang itu senyuman dari wajah-wajah ceria anak-anak kecil ini? Bagaimana dan di mana menemukannya, lalu mengembalikannya ke tempat semula?

Kadang saya suka diam-diam memperhatikan murid-murid saya. Ya sering tapi dalam diam. Anak-anak akan cenderung laporan aneka macam hal pada gurunya, tentang apa saja.  Ada kalanya pula sensitivitas seorang guru sangat diperlukan untuk melihat anak-anak yang memendam "laporannya" dalam hati sehingga sesekali, dalam beberapa saat mereka tidak menunjukkan senyuman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN