Mohon tunggu...
Ariana Maharani
Ariana Maharani Mohon Tunggu... Dokter - Dokter

A medical doctor and a public health researcher. Instagram: @arianamaharani

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Artikel Utama

Tetek Bengek Pekerjaan Administratif Para Tenaga Kesehatan

3 Oktober 2022   13:50 Diperbarui: 4 Oktober 2022   10:41 814 12 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Rekam medis elektronik yang terstandarisasi dan data pasien yang dapat diinteroperabilitaskan antar fasilitas pelayanan kesehatan adalah mimpi kita (kemkes.go.id)

Sebagai seorang dokter yang merupakan seorang tenaga kesehatan, tak pernah terbayangkan sebelumnya bagi saya bahwa selain melakukan pelayanan kesehatan kepada pasien, saya juga melakukan pekerjaan administratif

Tak bermaksud untuk menyanggah jika pekerjaan administratif merupakan bagian dari pekerjaan tenaga kesehatan, namun pekerjaan administratif yang pengerjaannya berulang dan tak efisien saya kira cukup menyita waktu hingga terasa 'mengorbankan' bagian pelayanan kesehatan kepada pasien. 

Saya ambil contoh pada pasien-pasien yang saya tangani pada setting Instalasi Gawat Darurat (IGD) di Puskesmas tempat saya bekerja. Setelah melakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik pada pasien, sesekali saya meminta pemeriksaan penunjang kepada pihak laboratorium Puskesmas untuk mengkonfirmasi hasil pertimbangan klinis saya. 

Untuk meminta pemeriksaan penunjang tersebut, saya harus mengisi blanko berisi daftar macam-macam pemeriksaan laboratorium yang perlu saya berikan centang pada pemeriksaan yang saya kehendaki, lalu mengisikan nama pasien, jenis kelamin pasien, umur pasien, alamat pasien, dan nomor rekam medis atau nomor Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), ataupun Nomor Induk Kependudukan (NIK) pasien, serta membubuhkan tanda tangan dan nama lengkap saya di bawahnya.

Setelah menyelesaikan permintaan pemeriksaan penunjang dan mendapatkan hasilnya, kemudian saya menentukan diagnosis kerja untuk penyakit tersebut dan meresepkan obat baik obat per oral maupun injeksi jika diperlukan. 

Untuk hal tersebut, saya kembali menuliskan nama pasien, jenis kelamin pasien, umur pasien, alamat pasien, dan nomor identitas pasien pada kertas resep hingga kembali membubuhkan tanda tangan serta nama lengkap saya di bawahnya. 

Jika terdapat tindakan yang perlu diberikan kepada pasien, sebelum melakukan tindakan kami memberikan surat informed consent untuk diisi oleh pasien atau keluarga pasien bahwa mereka sudah diinformasikan mengenai definisi tindakan, tujuan tindakan, prosedur tindakan, hingga komplikasi dan prognosis dari tindakan dan lalu menandatangani surat tersebut sebagai bukti bahwa pasien atau keluarga pasien memberikan consent alias persetujuan akan tindakan yang akan dilakukan.

Jika pasien perlu dirujuk ke fasilitas kesehatan tingkat lanjutan atau rumah sakit, kami juga harus mengisi dan meminta persetujuan pasien melalui surat informed consent. 

Si Lima Serangkai

Yang tak kalah penting dari segala hal di atas yang kiranya dapat saya sebut perintilan tetapi ia adalah perintilan penting yakni ialah penulisan rekam medis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan