Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kepemimpinan Tak Akan Menurun Seperti Matinya Pohon Jati

23 November 2022   09:34 Diperbarui: 23 November 2022   10:49 281
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tumbuh kerdil setelah ditebang. | Dokumen pribadi.

Peribahasa Jawa mengatakan 'tunggak jarak mrajak tunggak jati mati' yang artinya dalam bahasa Indonesia 'pangkal pohon jarak jika ditebang maka akan bersemi semakin banyak, sebaliknya jika pohon jati ditebang maka pangkalnya akan mati'.

Pohon jarak dalam kehidupan masyarakat tradisional dianggap pohon yang tidak berguna selain ditanam di pinggir sawah sebagai peneduh dari sengatan matahari. Atau ditanam di pinggir sawah yang berbatasan dengan tebing sungai untuk mencegah longsor.

Ada anggapan pula, pohon jarak sebagai penolak petir jika tiba-tiba mendung dengan iringan guntur yang menyambar-nyambar sehingga dianggap melindungi petani yang ada di sawah.

Karena tidak banyak gunanya maka pohon jarak bila tumbuh agak besar sedikit saja akan ditebang karena kesuburannya justru mengganggu masuknya sinar mentari yang dibutuhkan tanaman. Namun demikian dalam waktu beberapa hari pangkal pohon jarak akan bersemi kembali lebih banyak.

Sama seperti pohon jarak, tanaman perdu lainnya yang tumbuh liar tanpa pemeliharaan namun selalu subur dan akan bersemi kembali jika ditebang.

Jarak Ijo tumbuh liar dan tidak mudah mati. | Dokumen pribadi.
Jarak Ijo tumbuh liar dan tidak mudah mati. | Dokumen pribadi.

0 0 0 0

Pohon jati, bagi masyarakat Jawa merupakan pohon yang paling kuat kayunya dan sangat baik untuk kerangka rumah dan perabotan. Sehingga harganya sangat mahal. Keunikan pohon jati, bila ditebang maka pangkalnya tidak akan bersemi lagi dan mati. Kalau toh pun tumbuh, tidak akan sebesar pohon jati awalnya. Tinggi tidak lebih dari dua meter dan diameter kayunya pun hanya selebar telapak tangan.

Dalam budaya Jawa pohon jarak melambangkan rakyat jelata dan pohon jati melambangkan raja, pemimpin, atau kalangan bangsawan.

Makna dari 'tunggak jarak mrajak tunggak jati mati' bahwa kalangan rakyat jelata akan mudah tumbuh dan berkembang sekali pun ditekan dan dipangkas dan sebaliknya para pemimpin dan bangsawan akan mudah hancur jika mengalami tekanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun