Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Sehat Pilihan

Apresiasi untuk Professionalime Menjalankan Tugas Puskesmas Bantul II

5 Agustus 2022   11:52 Diperbarui: 5 Agustus 2022   12:04 153 35 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Halaman depan Puskesmas Bantul II yang rapi dan bersih. | Dokumen pribadi 

Siapa pun yang pernah sakit gigi tentu merasakan betapa sangat menderita. Melebihi sakit hati ditinggal kekasih hati.
Kali ini saya pun tersiksa gegara sakit gigi. Apalagi sedang dalam perjalanan touring sendirian keliling Jawa Tengah dan Timur. Gegara makan donat lalu rasa manis dan segumpal coklat menyangkut masuk ke lobang gigi yang sudah keropos.
Rasa sakit mulai terasa ketika masih di Pare, Kediri dan semakin menjadi hingga Ngawi. Rasa sakit yang semakin menjadi akibat hembusan angin sekitar hutan jati membuat saya harus istirahat di sebuah SPBU di Sragen. Niatnya mau tidur malam tapi serangan gigi yang luar biasa membuat seperti ikan yang mondar-mandir di akuarium.
Jam 05.30 melanjutkan perjalanan dan baru sampai di Selarong, Bantul jam 10.05. Syukurlah di sini ada apotek dengan karyawati yang ramah dan sopan yang menyarankan untuk minum cathaflam untuk meredakan nyeri dan bengkak.
Rasa sakit pun reda tapi belum berani untuk mengunyah makanan.
Setelah istirahat semalam, berdasarkan rekomendasi dari google map saya memutuskan untuk cabut gigi ke Puskesmas Bantul II, Jogjakarta.

Salah satu sudut ruang tunggu. | Dokumen pribadi 
Salah satu sudut ruang tunggu. | Dokumen pribadi 

Di sinilah saya merasakan pelayanan optimal dan sangat memuaskan. Mulai dari pengambilan nomer antrian dan pendataan hingga pemeriksaan dan tindakan oleh dokter.
Sebagai pemegang kartu Kartu Indonesia Sehat dengan pelayanan faskes pertama di sebuah klinik di Malang ternyata dapat dilayani di Puskesmas Bantul II secara gratis.
Hal yang luar biasa, dokter memeriksa keadaan gigi saya secara keseluruhan. Bukan hanya yang sakit. Dokter pun menjelaskan apa yang harus saya lakukan pada gigi-gigi yang bermasalah. Untuk yang sakit karena terjadi pembengkakan dan belum bisa dicabut dan harus dirawat dulu dengan memberi antibiotik selama lima hari. Dokter juga menawarkan penambalan gigi lainnya yang berlobang. Sebuah penawaran yang sangat baik dan tak mungkin ditolak.
Akhirnya gigi yang ingin saya cabut baru bisa dilakukan setelah pemeriksaan dua kali lagi tetapi di sisi lain gigi yang belum niat saya periksakan justru ditambal oleh dokter yang profesional.
Inilah kelebihan dan merupakan kebajikan yang dilakukan seorang dokter yang menjalankan tugasnya secara profesional dari sebuah komunitas atau unit layanan kesehatan masyarakat yakni Puskesmas Bantul II.

 Dari ambil nomer hingga pemeriksaan tak lebih dari 40 menit. | Dokumen pribadi 
 Dari ambil nomer hingga pemeriksaan tak lebih dari 40 menit. | Dokumen pribadi 

Obat gratis walau untuk pasien dari luar kota. | Dokumen pribadi 
Obat gratis walau untuk pasien dari luar kota. | Dokumen pribadi 

Tentu bisa menjadi contoh bagi puskesmas di tempat lain.
Kesan lainnya tentang Puskesmas Bantul II adalah halaman yang bersih dan rapi dengan adanya tanaman obat keluarga yang tertata. Demikian juga ruang tunggu yang bersih. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Sehat Selengkapnya
Lihat Indonesia Sehat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan