Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Net-Zero Emissions Melalui Dunia Pertanian

24 Oktober 2021   19:49 Diperbarui: 24 Oktober 2021   19:51 164 13 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pengenalan urban farming ramah lingkungan di Gereja Ksatrian Malang. Dokumen pribadi

Salah satu permasalahan dunia di bidang pertanian adalah produksi dan distribusi yang tidak mereta sehingga menimbulkan ketimpangan kesejahteraan di mana satu negara mengalami krisis pangan di sisi lain terjadi surplus.

Melihat kenyataan seperti beberapa negara berkembang termasuk Indonesia mengadopsi program peningkatan produksi pangan yang dicetuskan oleh Norman Borlaug dari Amerika Serikat. Salah satunya dengan pemupukan lahan secara insentif. Program inilah yang dikenal dengan Revolusi Hijau. (Sumber: Wikipedia)

Selama tiga dasa warsa, produk pertanian memang meningkat tajam karena program tersebut. Namun pada dasa warsa selanjutnya mulai terlihat dampak negatif dengan pemakaian pupuk yang berlebihan dan salah penerapan.

Pupuk urea yang banyak mengandung unsur nitrogen untuk mempercepat pertumbuhan ternyata merupakan sumber emisi gas N2O (baca: N-dua-0) yang merupakan salah satu dan terbesar penyebab efek rumah kaca. Seperti diketahui emisi gas N2O mempunyai efek rumah kaca beberapa ratus kali lipat daripada karbondioksida.

Dalam penerapannya, pupuk urea yang mengandung nitrogen seharusnya ditanam di tanah paling tidak sedalam 10-15 cm untuk menyuburkan tanah ternyata banyak petani yang melakukan dengan cara menyebarkan. Cara ini memang efisien dalam menggunakan tenaga kerja tetapi kurang efektif sebab kandungan nitrogen akan menguap ke udara jika terkena sinar matahari dan hanyut jika hujan. Penerapan yang salah inilah menyebabkan efek rumah kaca dari dunia pertanian.

Mengunjungi dan bekerjasama dengan petani produsen pupuk organik. Dokumen pribadi
Mengunjungi dan bekerjasama dengan petani produsen pupuk organik. Dokumen pribadi

Berbincang dengan petani penggunaan pupuk organik. Dokumen pribadi
Berbincang dengan petani penggunaan pupuk organik. Dokumen pribadi

Latihan mencampur media tanam dan pupuk organik. Dokumen pribadi
Latihan mencampur media tanam dan pupuk organik. Dokumen pribadi

Di sisi lain, asam klorida dan asam sulfat yang terkandung dalam pupuk dan masuk ke dalam tanah akan melarutkan mineral tanah sehingga tanah menjadi padat sehingga air dan udara sulit masuk. Hal ini menyebabkan menipisnya kandungan mineral dalam tanah dan pada akhirnya menyebabkan ketidaksuburan serta semakin tergantung pada pupuk.

Dampak lainnya, pupuk kimia menimbulkan pencemaran air yang menyebabkan kerusakan ekosistem. Demikian juga nitrogen yang masih terkandung dalam tumbuhan dan hewan yang menyantapnya lalu dikonsumsi manusia bisa menimbulkan masalah kesehatan. (Sumber: Dampak Positif dan Negatif Pemakaian Pupuk Kimia, Kompas.com)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan