Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Dua Penari

5 Agustus 2021   12:34 Diperbarui: 5 Agustus 2021   13:01 162 24 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dua Penari
Dua penari dan sinden. Dokumen pribadi.

Irama gamelan mengalun syahdu mengiring dua penari yang lembut bak bidadari yang baru saja mandi telaga untuk kembali ke nirwana.
Tak peduli hanya para penabuh dan sesepuh desa yang menonton mereka terus menari di lembah sunyi di kaki Semeru.
Tanpa tepuk tangan selain senyum gembira dari para wiyaga mereka bersyukur pada Sang Hyang Sri Widayaningrat yang telah memberi tirta amerta pada semua titah.

Tari Kunjara Karna. Dokumen pribadi.
Tari Kunjara Karna. Dokumen pribadi.

Dupa mengalunkan aroma wangi di separuh perjalanan purnamasidhi di kaki Candi Jago teriring mantra doa sang pujangga.
Dua penari lembut berkisah manusia berduka karena dosa dan petaka.
Syahdu sang pesinden melantunkan tembang macapat dandanggula mengiring penari di pelataran sepi.
Sang Candra terpaku sedih di balik awan kelam. Sang kartika pun mengikut jejak rembulan yang mengintip penuh duka.

Tari Karonsih. Dokumen pribadi.
Tari Karonsih. Dokumen pribadi.

Di panggung sepi dua penari berbagi kisah kasih Asmara Bangun dan Candra Kirana dalam tari Karonsih.

Seratus tatap mata dan senyum bahagia teriring doa ayah bunda mengantar dua sejoli membangun keluarga.
Gamelan syahdu melantun mendayu memaku hati dua manusia yang terpatri asmaradahana.

Tari Calon Arang. Dokumen pribadi.
Tari Calon Arang. Dokumen pribadi.

Di panggung temaram dua penari menghentak seribu pasang mata yang terpesona kisah indahnya negeri yang kini berduka.
Kisah amarah Calon Arang menyebar pageblug karena dengki.
Sejuta tepuk tangan menggema kala dua penari purna bercerita.

Seribu kisah dua penari di antara lembah dan panggung dunia. Di antara kelamnya lembah dan temaramnya sorot mata penuh tanya.
Mengapa dunia sering berduka. Tak adakah kisah indah yang membahana?

Catatan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan